Connect with us

Pemerintahan

Pelatihan SKKNI Digelar Diskoperindag Kota Malang

Diterbitkan

,

Pelatihan SKKNI Digelar Diskoperindag Kota Malang
Pelatihan SKKNI ini digelar di salah satu hotel di Kota Malang.

 

KABARMALANG.COM – Pelatihan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) Tahun 2022 digelar oleh Dinas Koperasi, Perindustrian, dan Perdagangan (Diskoperindag) Kota Malang.

Senin (6/6/2022). Pelatihan ini digelar di salah satu hotel di Kota Malang.

Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan bahwa pelatihan tersebut bertujuan untuk meningkatkan pemahaman dan pengetahuan mengenai koperasi.

Selain itu juga untuk meningkatkan kapasitas dan kompetensi sumber daya manusia (SDM) koperasi di Kota Malang.

“Ini pelaksanaan diklat, pelatihan yang berkaitan dengan standarisasi koperasi,” ujarnya.

“Disana ada yang namanya koperasi berdaya itu seperti apa,” sambung Wali Kota Sutiaji.

Hadir dalam kegiatan tersebut Wali Kota Malang, Sutiaji yang didampingi Ketua TP PKK Kota Malang, Widayati Sutiaji, serta Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Malang, Erik Setyo Santoso.

Sutiaji menjelaskan standarisasi dalam koperasi itu perlu dilakukan, agar tidak ada penyalahgunaan kelembagaan koperasi.

Di Kota Malang sendiri saat ini, kata Sutiaji masih banyak koperasi yang berjalan tidak sesuai dengan peraturan yang ada.

“Kenapa perlu standarisasi, karena kita dulu sering menemui kejadian koperasi yang menyalahi aturan,” ucapnya.

“Banyak yang mengatasnamakan koperasi, namun dibaliknya ternyata lembaga keuangan, yang ujungnya menipu,” terang Sutiaji.

Pihaknya akan lebih dapat memonitoring mana koperasi yang berdaya, lanjut Sutiaji dan mana juga yang telah non-aktif.

Sehingga apa yang dikelola oleh setiap koperasi tersebut dapat dirasakan oleh masyarakat, tentu dalam konsep ekonomi kerakyatan.

“Jadi bisa diverifikasi mana koperasi yang mati, mana yang berdaya,” ucapnya.

“Jadi ini harus kita kuatkan, kalau sudah terverifikasi harus ada pendampingan, agar lebih profesional dalam pengelolaannya,” jelas Sutiaji.

Sementara itu, Kepala Bidang Koperasi Diskoperindag Kota Malang, I Woja Kullu, menyebutkan total koperasi di Kota Malang secara keseluruhan ada sekitar 759.

Namun, I Woja Kullu meneruskan untuk yang aktif yakni hanya 359 koperasi.

“Sekarang yang aktif 359 dan yang sudah melaksanakan Rapat Anggota Tahunan (RAT) ada 217. Mereka yang sudah RAT ini secara bertahap kita ikutkan SKKNI,” ujarnya.

Pihaknya menjelaskan, untuk mengikuti kegiatan SKKNI itu tidak hanya diperuntukkan oleh perwakilan setiap koperasi saja.

Melainkan, kata I Woja seluruh pengurus koperasi. Karena pihaknya ingin dengan adanya standarisasi itu bisa memberikan dampak kepada koperasi untuk berdaya kembali.

“Artinya tidak hanya perwakilan dari setiap koperasi saja yang ikut. Kalau bisa ya semua pengurus, terutama manajer, juru buku dan juru bayar,” ucapnya.

“Karena koperasi merupakan salah satu unsur yang dapat memulihkan pertumbuhan ekonomi di Kota Malang,” pungkas I Woja. (carep01/fir)

 

Terpopuler

// width=
Marketing Kabarmalang.Com
Aktifkan Notifikasi OK Tidak Terimakasih