Connect with us

Hukrim

Dimarahi Bos, Balas Menodai Anak Majikan

Diterbitkan

||

Dimarahi Bos, Balas Menodai Anak Majikan
Tersangka SA mencabuli anak majikannya karena mengaku sering dimarahi. (Foto : Carep-04)

 

KABARMALANG.COM – SA, 19, warga Cianjur mengaku sering dimarahi bos. Itulah alasannya menodai anak majikannya, N, 14, Minggu (1/11).

“Saya karyawan usaha konveksinya (majikannya). Setiap ada kesalahan orang lain, saya yang dimarahi,” kata SA saat diinterogasi Kapolresta Makota, Kombes Pol Leonardus Simarmata, Jumat (6/11).

Selama bekerja, SA merasa diperlakukan tidak adil oleh majikannya.

Dia pun menyimpan dendam. Menurut pengakuannya, perlakuan ini terjadi selama 4 bulan.

Baca juga : Cabuli Anak Bos Karena Dendam

“Saya kerja di situ 4 bulan,” ungkapnya. Amarah ini makin meluap. Itu setelah dia dimarahi bos akhir Oktober 2020 lalu.

Akhirnya, 1 November, dia melihat anak bos tertidur. Niat jahatnya timbul.

Ini karena keluarga majikannya juga tinggal di tempat itu. Yaitu usaha konveksi Jalan Prof Yamin, Klojen.

SA membekap mulut anak majikannya. Setelah itu, dia menodai Si anak.

Usai meluapkan napsu dan amarahnya, SA kabur. Dia lari ke terminal Arjosari.

“Saya mau lari ke Jakarta,” katanya. Namun, aksinya tidak berhasil. Dia terpergok majikannya yang meluruk ke terminal.

Sehingga, dia ditangkap dan diserahkan ke Polresta Makota.

“Kalau tidak terima dimarahi, ya bicara sama majikanmu. Harus jadi laki-laki sejati. Yang kamu lakuan ini bejat,” ungkap Leo memarahi tersangka.

Seperti diberitakan sebelumnya, SA mencabuli anak majikannya demi dendam. Gara-gara sering dimarahi, anak bos dinodai.(carep-04/yds)

Klik untuk mengirimkan komentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukrim

Remaja Kalipare Diduga Korban Pembunuhan

Diterbitkan

||

Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar. (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Adit Pratama, 13, warga Desa Sukowilangun, Kalipare diduga dibunuh. Ini ditegaskan Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar.

Menurut Hendri, jajaran Satreskrim Polres Malang menemukan beberapa kejanggalan. Ditemukan ada bekas luka di tubuh korban.

“Sekaligus, mayat korban diketahui sudah tertutup daun singkong. Di situlah kejanggalannya,” ungkap Hendri, Senin sore (30/11).

Atas dasar itu, Hendri memerintahkan jajarannya memonitor otopsi korban. Dia juga memerintahkan penyelidikan intensif.

“Anggota sedang melaksanakan lidik lapangan dan rumah korban,” terangnya.

Hendri menekankan ada beberapa orang yang diperiksa.

Mulai dari keluarga hingga orang yang terakhir bersama korban.

“Kabarnya ada dua orang temannya yang terakhir bersama korban,” katanya.

Seperti diberitakan, mayat Adit Pratama, 13 ditemukan Senin (30/11). Dia ditemukan petani pukul 09.00 WIB di ladang singkong.

Keluarga korban mencarinya sejak Jum’at (27/11) malam. Saksi bernama Ngatimin, membenarkan melihat korban Jumat malam.

Dia mengaku sempat melihat korban nongkrong di warkop. Korban masih terlihat Sabtu (28/11) dini hari.

“Saat itu ia (korban) ngopi dengan teman-temannya. Pasca itu saya tidak tahu lagi,” ujar Ngatimin.

Sementara ini polisi masih memeriksa 7 orang saksi. Kemungkinan, saksi masih akan bertambah lagi.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Hukrim

Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Mayat Kalipare

Diterbitkan

||

Kasatreskrim Polres Malang, AKP Tiksnarto Andaru (kanan) saat pemeriksaan saksi. (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Mayat di kebun singkong dipastikan Adit Pratama, 13. Dialah warga Desa Sukowilangun Kalipare yang sempat hilang.

Satreskrim Polres Malang pun mengambil alih kasus ini. Polisi sudah memeriksa 7 orang saksi.

“Kami pastikan ini jenazah inisial A. Kami periksa tujuh saksi. Kemungkinan masih bertambah lagi,” ujar Kasatreskrim Polres Malang, AKP Tiksnarto Andaru Rahutomo kepada wartawan, Senin (30/11).

Pemeriksaan sejumlah saksi disebabkan adanya kejanggalan mayat. Jenazah Adit seperti sengaja ditutup daun singkong.

“Pemeriksaan saksi untuk menarik kesimpulan penyebab meninggalnya korban,” terang Andaru.

Hanya saja, Andaru masih enggan mengutarakan dugaan utamanya. Yakni, apakah Adit meninggal karena pembunuhan.

“Apakah korban pembunuhan atau tidak belum bisa disampaikan. Kami masih menunggu hasil otopsi RSSA Malang,” tegasnya.

Tanda bekas luka di tubuh korban juga belum diketahui. “Karena saat ditemukan kondisi korban sudah membusuk. Khususnya di bagian kepala,” katanya.

Seperti diberitakan, mayat Adit Pratama, 13 ditemukan Senin (30/11). Dia ditemukan petani pukul 09.00 WIB di ladang singkong.

Keluarga korban mencarinya sejak Jum’at (27/11) malam. Saksi bernama Ngatimin, membenarkan melihat korban Jumat malam.

Dia adalah keamanan pasar desa Sukowilangun. Dia mengaku sempat melihat korban nongkrong di warkop. Korban masih terlihat, Sabtu (28/11) pukul 02.00 WIB.

“Saat itu ia (korban) ngopi dengan teman-temannya. Pasca itu saya tidak tahu lagi,” kata Ngatimin.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Hukrim

Kejari Tetapkan Tersangka Dugaan Korupsi RPH

Diterbitkan

||

Kejari Tetapkan Tersangka Dugaan Korupsi RPH
Kasi Pidsus Kejari Kota Malang Dino Kriesmiardi. (Foto : Istimewa)

KABARMALANG.COM – Kasus dugaan korupsi pengemukan sapi RPH memasuki babak baru. Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Malang telah menetapkan satu tersangka.

“Sudah ada penetapan tersangka. Namun saat ini (tersangka) belum bisa kami sebutkan,” ujar Kasi Pidsus Kejari Kota Malang, Dino Kriesmiardi kepada Kabarmalang.com, Jumat sore (27/11),

Menurut Dyno, tersangka dugaan korupsi RPH sudah dibidik. Tapi, Kejari masih menggali kemungkinan adanya aktor lain.

“Sesegera mungkin ada pengembangan kemungkinan menyusul tersangka lain,” tandas Dyno.

Pria berkacamata itu membocorkan identitas tersangka lain. Yaitu, pihak ketiga yang bekerjasama dengan tersangka utama.

Namun, diduga kuat calon tersangka kedua melarikan diri. “Ada pihak ketiga yang kita panggil. Kita lacak belum ketemu,” tambah Dyno.

Untuk memburu tersangka, Kejari tidak bekerja sendiri. Kejari Kota Malang melibatkan intel Kejagung RI. Kepolisian pun digandeng demi melacak keberadaan tersangka.

Menurutnya, penetapan tersangka didasari hasil pemeriksaan saksi dan bukti. Dua pekan terakhir, ada 12 saksi diperiksa kejaksaan.

Delapan di antaranya adalah pegawai RPH. Dua lainnya dari Inspektorat Kota Malang. Sedangkan, satu saksi lagi dari Bagian Hukum Pemkot Malang.

“Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan Jatim juga klarifikasi saksi. BPKP fokus pada penghitungan jumlah kerugian negara. Dugaan kerugian lebih dari Rp 1,5 miliar,” terangnya.

Sebelumnya, pertengahan 2020, Kejari Kota Malang membidik RPH. Diduga, ada korupsi penggemukan sapi di tahun anggaran 2017-2018.

Diduga, anggaran RPH dan penyertaan modal Pemkot Malang dikorupsi. Total anggarannya Rp 2,5 miliar. Sedangkan, dugaan kerugian negara Rp 1,4 miliar.

Dyno menyebut sudah menyita beberapa alat bukti. “Misalnya dokumen penyertaan modal. Lalu, dokumen permohonan pengajuan proposal. Dokumen proses pencairan. Serta, perjanjian penggemukan sapi,” tutup Dyno.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca
Advertisement Iklan Hari Jadi Kabupaten Malang dari Disparbud Kabupaten Malang
Advertisement Iklan Hari Jadi Kabupaten Malang dari Perumda Tirta Kanjuruhan

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com