Connect with us

Peristiwa

Diklat Silat UIN Malang Berujung Maut Tanpa Izin Kampus Dan Polisi

Diterbitkan

,

Diklat Silat UIN Malang Berujung Maut Tanpa Izin Kampus Dan Polisi
Kampus UIN Maliki Malang (Foto: Fathi)

 

KABARMALANG.COM – Diklat silat UKM Pagar Nusa UIN Malang berujung maut. Ternyata acara ini tidak memiliki izin kepolisian dan universitas.

Kapolres Batu, AKBP Catur C Wibowo membenarkan. Bahwa agenda tersebut tak mengantongi izin pihak berwenang.

“Kegiatan ini sedang proses pendalaman. Kami pun sudah mengecek ke universitas, bahwa kegiatan tersebut tanpa izin dari lembaga,” ujar Catur kepada wartawan, Senin (8/3).

Kabar Lainnya : Ratusan Calon Maba UIN Malang Ikuti Seleksi Jalur Prestasi Secara Online.

Sebelumnya, Kabarmalang.com memberitakan, diklat silat UIN Malang memakan korban. Dua peserta meninggal dunia, pada Sabtu (6/3). Yakni, Miftah Rizky Pratama dan Faisal Lathiful Fakhir.

Kabar Lainnya : Korban Meninggal Baiat Pencak Silat UIN Malang Tambah Satu Orang.

“Kegiatan itu pun tak ada pemberitahuan izin ke kami. Maupun ke satgas Covid-19. Jadi betul-betul kegiatan di luar pengetahuan aparat setempat juga,” tambahnya.

Catur menerangkan ada 41 peserta dalam baiat silat tersebut. Rangkaian acara pertama terlaksana di SMK Karangploso, Jumat (5/3).

“Berlanjut Sabtu-nya, ke depan Predator Fun Park menggunakan angkutan. Start dari depan predator sampai Coban Rais,” ungkapnya.

Kabar Lainnya : Sekda Jabar Ajak Masyarakat Lestarikan Pencak Silat.

Tetapi, Catur belum memberikan keterangan penyebab kematian peserta baiat silat. Karena, dia masih menunggu informasi resmi RS Karsa Husada dan Puskesmas Karangploso.

“Untuk itu kami belum bisa menjawab. Tetapi proses sedang kami laksanakan. Kami juga periksa 11 orang di sini. Baik peserta baiat silat maupun lembaga, kami lakukan pemeriksaan,” bebernya.

Begitu pula untuk menentukan adanya unsur  pidana dan melanjutkan pemeriksaan. Dia juga sedang proses mendalami kasus.

Warek III UIN Malang, Isroqunnajah mengamini. Baiat silat Pagar Nusa UIN Malang tak berizin kampus.

“Mereka tidak minta izin ke kampus. Karena di masa pandemi kita punya edaran rektor. Semua kegiatan mahasiswa off (libur), kuliah saja daring,” terangnya.

Kabar Lainnya : Kerja Bakti Bersihkan Material Pagar di Kelurahan Kesatrian.

“Dalam arti untuk kegiatan mobilisasi massa. Gimana caranya kegiatan mahasiswa itu tetap jalan. Dan itu sudah tersebar ke mahasiswa. Ke kampus aja tidak boleh,” tegasnya.(fat/yds)

Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukrim

Demi Napsu Birahi, Pemuda Asal Gondanglegi Bobol Dua Alfamart

Diterbitkan

,

Demi Napsu Birahi, Pemuda Asal Gondanglegi Bobol Dua Alfamart
Wakasat Reskrim Polresta Malang Kota, AKP Hendro Triwahyono saat rilis kasus pembobolan dua Alfamart (Foto: Fathi)

 

KABARMALANG.COM – HS, 27, asal Gondanglegi Kabupaten Malang nekat mencuri demi napsu birahi. HS dua kali membobol toko Alfamart di Kota Malang.

Wakasat Reskrim Polresta Malang Kota, AKP Hendro Triwahyono membenarkan. HS membobol Alfamart Sukun dan Alfamart Hamid Rusdi.

“Pertama, pada hari Sabtu (6/3) sekitar pukul 01.30 WIB di Alfamart Jalan S Supriadi Sukun Kota Malang,” ujar Hendro, di Mapolresta Malang Kota, Jumat (16/4).

Dari Alfamart Sukun, tersangka mengambil satu buah HP merk Samsung, lalu 37 bungkus rokok, 18 buah coklat, dan 1 buah rexona.

Seminggu berikutnya pada (12/3), HS menyasar Alfamart di Jalan Hamid Rusdi, Bunulrejo, Blimbing Kota Malang.

“Di Alfamart Hamid Rusdi, tersangka berhasil mencuri uang sebesar Rp. 34.061.000,” katanya.

Hendro menjelaskan modus yang HS pakai untuk membobol kedua Alfamart tersebut. Yakni dengan menaiki genteng Alfamart.

“Ketika toko sudah tutup, tersangka dengan menggunakan alat bantu kursi, berpegangan besi yang berada di atas toko Alfamart kemudian tersangka naik ke genteng,” bebernya.

Selanjutnya tersangka membongkar genteng menggunakan obeng. Lalu masuk dan menjebol plafon Alfamart.

“Kemudian tersangka turun ke dalam toko Alfamart dan mengambil barang-barang yang ada di dalam toko. Lalu tersangka keluar toko melalui jalan yang sama ketika tersangka masuk,” ungkapnya.

Lebih lanjut, handphone hasil curian tersangka pergunakan sendiri, dan uang tunai tersangka pakai untuk mencukupi kebutuhannya.

“Tersangka juga pakai uang curian dari toko Alfamart untuk membeli barang. Berupa jam tangan, korek api berbentuk pistol, kalung, gelang mainan, tas, dan kaos,” tambahnya.

Tersangka juga menggunakan uang haram tersebut demi napsu birahi. Dia menyewa PSK beberapa kali di daerah Tretes hingga uangnya habis.

Setelah polisi mendapat laporan dari para korban, yaitu pengelola Alfamart, Polresta Malang Kota berupaya menelusuri tersangka.

Akhirnya polisi mampu menangkap tersangka, pada Senin (5/4). “Kami berhasil menangkap HS di pinggir Jalan Diponegoro, Gondanglegi, Kabupaten Malang sekira pukul 03.15 WIB,” jelasnya.

Kabar Lainnya : Bahrul Magfiroh Dan Alfamart Beri Ambulans Untuk PWI Lewat Pemkab.

Atas perbuatannya, HS melanggar pasal 363 KUHP yakni perkara pencurian dengan pemberatan. Tersangka terancam hukuman penjara maksimal 7 tahun.(fat/yds)

Lanjutkan Membaca

Peristiwa

Gegara Puntung Rokok, Rumah di Klojen Kota Malang Terbakar

Diterbitkan

,

Gegara Puntung Rokok, Rumah di Klojen Kota Malang Terbakar
Damkar Kota Malang melakukan penanganan kebakaran di  sebuah rumah di Kelurahan Sukoharjo, Kota Malang. (Foto: Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Sebuah rumah di Kecamatan Klojen, Kota Malang terbakar. Penyebabnya, ada orang sembarangan membuang puntung rokok, Rabu (14/4).

Insiden kebakaran tersebut terjadi di rumah milik Dadang, beralamat di Jalan Aris Munandar Gang 5 Kelurahan Sukoharjo.

Kepala Damkar Kota Malang, Teguh Budi Wibowo membenarkan. Kebakaran terjadi pada pukul 23.50 WIB, Rabu (14/4).

“Menurut saksi di lokasi bermula dari puntung rokok selanjutnya merembet ke bahan mudah terbakar di sekitarnya yakni ada kasur,” terangnya.

“Yang buang siapa gak paham, karena rumah masih dalam proses renovasi. Hingga kini masih dalam penyelidikan pihak terkait,” sambungnya.

Teguh mengatakan bahwa rumah tersebut sedang dalam tahap renovasi. Sehingga banyak barang material bangunan kayu. Luas area yang terbakar yakni 4 x 4 meter.

“Awal mula api muncul dari lantai 1. Kalau apinya itu sebenarnya tidak terlalu besar, bahan yang terbakar ada kayu, kain dan kasur,” bebernya.

Kabar Lainnya : Pembuang Bayi di Wonosari Adalah Perempuan yang Hendak Menikah.

“Titik awal lantai 1 dan menyambar lantai 2 yang lantainya dari kayu dan ada tumpukan pakaian dan kasur,” tambahnya.

Akan tetapi, menurut Teguh meski apinya tidak besar, jika tidak cepat tertangani maka apinya berpotensi membesar.

Dalam penanganan kebakaran itu, Damkar Kota Malang menurunkan 20 personil beserta 4 unit mobil Damkar plus  1 Unit  mobil Damkar Kabupaten Malang.

“Kami juga bersama Damkar Kabupaten Malang, Polsek Klojen, RJT, dan Redkar lakukan pemadaman api. Durasi penanganan selama 1 jam,” akhirnya.(fat/yds)

Lanjutkan Membaca

Peristiwa

Inilah Kisah Korban Gempa Malang, Rumah Rata Dengan Tanah

Diterbitkan

,

Inilah Kisah Korban Gempa Malang, Rumah Rata Dengan Tanah
Suwarni dan Iswahyudi saat mengais bata bekas rumahnya yang ambruk akibat Gempa Bumi, Sabtu (10/4). (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Ibarat jatuh tertimpa tangga, begitulah kira-kira kondisi warga Kabupaten Malang yang rumahnya ambruk akibat gempa bumi, Sabtu (10/4).

Sudah tertimpa musibah pandemi covid-19, kali ini bertambah bencana gempa bumi. Apalagi, kurang dari 1 bulan lagi, mereka akan merayakan hari raya Idul Fitri.

Contohnya saja, Suwarni, 52, warga Desa Jogomulyan, Kecamatan Tirtoyudo. Rumahnya ambruk akibat gempa bumi.

Dia mengaku pasrah dengan musibah ini. Meski begitu harapan besar untuk bisa membangun rumahnya kembali tetap tersisip di benaknya, meski entah kapan harapan itu bisa terwujud.

“Ya sedih, tentu saja. Namun untuk saat ini hanya bisa pasrah,” katanya, Rabu (14/4).

Ibu dari 3 anak itu mengaku hanya berharap bantuan dari para dermawan, agar bisa membangun rumahnya kembali, untuk bisa berteduh dari panas dan hujan.

Sementara saat ini, ia tidur di tenda pengungsian fasilitas dari BPBD Kabupaten Malang.

“Apalagi sebentar lagi hampir hari raya (Idul Fitri), mas. Dan rumah saya sudah ambruk begini,” keluhnya.

Kabar Lainnya : Ada 27 Kali Gempa Bumi Selama Bulan Ini.

Tentang sumber ekonominya sehari-hari, Suwarni mengaku berprofesi sebagai buruh tani. Begitupun dengan suaminya, Iswahyudi, 58.

“Kadang buruh petik kopi, kadang ada orang minta tolong carikan sayuran, ya saya kerjakan. Upahnya Rp 20 hingga Rp 25 ribu,” tuturnya.

Sedangkan Iswahyudi biasanya menjadi buruh tani di lahan tebu milik tetangga-tetangganya. Pendapatannya berkisar Rp 30 hingga Rp 40 ribu saja.

Paska rumahnya ambruk, Suwarni bersama Iswahyudi mengais batu bata yang masih utuh, sisa dari bongkahan rumahnya.

“Batu bata yang masih utuh kita bersihkan dan kita tumpuk. Siapa tahu kelak kami akan membangun rumah kembali,” pungkasnya.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com