Connect with us

COVID-19

Sehari 10 Pasien Covid-19 Meninggal di RSSA

Diterbitkan

,

Sehari 10 Pasien Covid-19 Meninggal di RSSA

KABARMALANG.COM – Jumlah pasien Covid-19 yang meninggal dunia di RS dr Syaiful Anwar (RSSA) cukup banyak. Dalam 21 hari saja, ada 206 pasien meninggal. Jika dibagi, maka dalam sehari ada 9 sampai 10 pasien yang meninggal saat penanganan.

“Sekedar untuk tambahan informasi, dalam tiga pekan terakhir sejak Januari 2021, kami telah menata laksanakan jenazah COVID-19 sebanyak 206 orang,” ujar Kasubbag Humas RSSA Malang, Dony Iryan Vebri Prasetyo kepada wartawan, Sabtu (23/1/2021).

Menurut Dony, dengan jumlah pasien meninggal dunia sebanyak itu. Maka, dalam sehari ada 9 sampai 10 pasien COVID-19 yang meninggal dunia di RSSA.

“Jika dibagi 21 hari, maka dalam sehari ada 9 sampai 10 pasien yang meninggal dunia. Ini tentu bukan sedikit, tetapi banyak,” tuturnya.

Dony menambahkan, bahwa sampai siang tadi, ruang Incovid telah menangani sebanyak 137 pasien COVID-19. “Sampai siang tadi, ruang Incovid telah menangani sebanyak 137 pasien,” imbuhnya.

Ruang Incovid adalah ruang khusus penanganan pasien COVID-19 di RSSA. Ruangan tersebut memiliki kapasitas 145 bet. Sehingga dari total pasien yang ditangani sampai siang tadi, masih ada bet yang tersisa.

“Seluruh tempat tidur Incovid dulunya hanya 80 tempat tidur kini sampai 145 bet, tempat tidur ICU awalnya hanya 10 sudah bisa kami tambah 4, sehingga kita bisa menerima pasien gejala berat dan kritis sebanyak 14 pasien ICU yang kami manfaatkan,” kata Dony.

Sementara berdasarkan data Satgas COVID-19 Kota Malang per 23 Januari 2021, jumlah pasien terkonfirmasi positif COVID-19 sebanyak 4926 atau bertambah 47 orang, meninggal dunia 450 orang, dan sembuh 4104 orang. (rjs/fir)

 

Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

COVID-19

Operasi Yustisi Kota Malang, Ingatkan Jangan Bermasker Di Bawah Dagu

Diterbitkan

,

Operasi Yustisi Kota Malang, Ingatkan Jangan Bermasker Di Bawah Dagu
Petugas gabungan Kota Malang menegur pelanggar prokes masker di Jalan Raya Ciputra. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Operasi yustisi Kota Malang terus mengingatkan warga agar tertib protokol kesehatan yang benar.

Sabtu (12/6), operasi yustisi gabungan di wilayah Kedungkandang, kembali mengimbau pengguna jalan untuk bermasker yang benar.

Babinsa Buring, Pelda Legimin dan Sertu Gatot M membenarkan. “Kami mendapati pelanggar mengenakan masker. Tetapi, cuma sampai di bawah dagu, tidak sampai menutup hidung dan mulut,” ujar Legimin.

Karena itu, operasi yustisi tidak sekadar mengingatkan warga untuk bermasker. Tetapi, juga mendorong pelaksanaan prokes yang tepat.

“Walau pakai masker tetapi kalau di dagu saja, hidung dan mulut tetap terbuka. Risiko virus masuk jadi lebih besar,” sambungnya.

Dalam operasi, petugas berjaga di kawasan Jalan Raya Ciputra untuk mengawasi pengendara. Alhasil, ada lima pengendara yang terjaring operasi satu jam.

“Kami temukan lima pelanggar. Itu termasuk yang tidak pakai masker sama sekali,” ringkasnya.

Para pelanggar ini juga harus menerima sanksi sosial. Berupa, menyanyikan lagu Indonesia Raya serta melafalkan Pancasila.

“Setelah menjalani sanksi, pelanggar mendapatkan masker gratis dari petugas. Masker itu juga menjadi pengingat, bahwa harus tertib prokes yang benar ketika di luar rumah,” akhirnya.

Dalam operasi, hadir para petugas gabungan dari Polsek Kedungkandang, Koramil Kedungkandang, Satpol PP Kota Malang, Babinsa-Babinkamtibmas Buring, Tramtib Kelurahan Buring serta Linmas setempat.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Petugas Hentikan Truk Dan Motor Di Arjowinangun, Cek Ketaatan Prokes

Diterbitkan

,

Petugas Hentikan Truk Dan Motor Di Arjowinangun, Cek Ketaatan Prokes
Petugas gabungan ketika menghentikan truk di depan kantor Kelurahan Arjowinangun. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Tim operasi gabungan di Arjowinangun Kedungkandang menghentikan sejumlah truk dan kendaraan roda dua, Jumat (11/6).

Petugas menghentikan sejumlah kendaraan untuk mengecek ketertiban dan ketaatan terhadap protokol kesehatan.

Babinsa Arjowinangun, Serma Hadi Sutoyo bersama Sertu Subiantoro, membenarkan. “Ini merupakan bagian dari operasi yustisi di wilayah Arjowinangun Kedungkandang,” ujarnya di depan kantor Kelurahan Arjowinangun.

Setelah menghentikan kendaraan, para petugas mulai mengecek kelengkapan prokes. Jika ada pelanggaran, maka petugas akan memberi teguran dan pendataan.

Alhasil, dalam satu jam operasi saja, petugas mendapati ada 13 pengendara, baik roda empat maupun roda dua, melanggar prokes.

“13 tidak memakai masker, sementara 4 kedapatan tidak memakai helm,” sambungnya.

Saat menegur dan mengimbau untuk taat bermasker, petugas juga memberi sosialisasi 3M. Dengan harapan, mereka tidak mengulangi lagi kesalahannya melanggar aturan prokes.

Dalam operasi ini, hadir sejumlah petugas setempat. Antara lain Seklur Arjowinangun Mahfud, Kanit Sabhara Kedungkandang Ipda Yulianto, Babinkamtibmas Aipda Totok Supriyadi dan Babinsa.

Hadir pula 8 anggota Polsek Kedungkandang, 6 anggota Satpol PP Kota Malang, BPBD dan staf kelurahan Arjowinangun.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Ojol Kena Operasi Masker Di Jalan Raya Terusan Dieng Kota Malang

Diterbitkan

,

Ojol Kena Operasi Masker Di Jalan Raya Terusan Dieng Kota Malang
Petugas gabungan Sukun saat menegur dan mengimbau ojol untuk taat dan tertib bermasker. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Ojek online (ojol) kena operasi masker petugas gabungan di Jalan Raya Terusan Dieng, Sukun Kota Malang, Jumat (11/6).

Operasi gabungan ini terjadi dalam rangka penegakan PPKM mikro. Ojol tersebut kena operasi masker sekitar pukul 08.00 WIB.

Serma Hariyanto, Anggota Koramil Sukun membenarkan. “Dalam operasi masker, kami mendapati ada pengendara ojol yang tidak tertib masker. Sehingga, kami tegur dan imbau,” ujar Hariyanto.

Para petugas gabungan dari Polsek dan Koramil Sukun, Kecamatan Sukun serta Kelurahan Pisangcandi, turut memberi sosialisasi soal 3M.

Supaya, para pengendara ojol ini selalu tertib bermasker di luar rumah. Apa lagi, mereka adalah garda depan pelayanan jasa belanja online.

Sehingga, keamanan dan kepatuhan terhadap protokol kesehatan wajib terlaksana. “Kami tegaskan agar semua warga, tidak terbatas dari ojol saja, harus bermasker ketika di luar rumah,” ringkasnya.

Dia menegaskan, masker bukan hanya untuk diri sendiri. Tetapi, ada orang lain yang juga akan merugi bila tidak tertib bermasker.

Dalam operasi sendiri, hadir Kasi Trantib Kecamatan Sukun, Dwi Dodik. Kemudian, Kelurahan Pisangcandi dengan Kasi Trantib Rudi Hartanto, beserta 3 orang anggota.

Selanjutnya, anggota Polsek Sukun, Koramil Sukun dan Kesbangpol.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com