Connect with us

Serba Serbi

BEM Malang Raya Tuntut Transparansi Kampus Serta Keringanan UKT

Diterbitkan

||

KABARMALANG.COM – Mahasiswa kembali turun jalan menuntut transparansi anggaran kampus dan juga keringanan uang kuliah tunggal (UKT). Aksi digelar depan Balai Kota Malang.

Para mahasiswa ini tergabung dalam Seruan Aksi Mahasiswa (SERAMA) dan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Malang Raya. Selama aksi, mahasiswa juga melakukan orasi mengkritik kampus dinilai kurang terbuka dalam penggunaan anggaran di tengah pandemi.

Sejumlah poster berisi tuntutan ikut melengkapi berjalannya aksi dengan pengawalan aparat kepolisian itu. Koordinator aksi, Mahmud menilai dunia pendidikan dalam kondisi darurat keadilan.

Mahasiswa tetap harus membayar kewajibannya tanpa ada keringanan. Padahal, ekonomi sedang dalam kondisi sulit karena dampak pandemi.

“Aksi ini digelar merespon sikap universitas yang dinilai tidak peka terhadap kondisi mahasiswa di tengah pandemi COVID-19. Mahasiswa menuntut agar rektorat mengeluarkan kebijakan akibat masa pandemi,” kata Mahmud kepada wartawan disela aksi, Senin (13/07/2020).

Menurut Mahmud, kebijakan yang sudah dikeluarkan dinilai belum maksimal dalam mengakomodir keinginan mahasiswa. Kampus kerap merasa tidak memiliki uang bahkan merasa pengeluarannya sama saja seperti kondisi biasanya.

Padahal, sudah dapat dilihat secara umum, jika fasilitas kampus tak dipergunakan secara maksimal akibat pandemi. Disela aksi, para mahasiswa ditemui Wali Kota Malang Sutiaji yang didampingi Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Leonardus Simarmata, wakil pimpinan DPRD Kota Malang, serta Kasdim 0833 Kota Malang.

Dihadapan mereka, perwakilan mahasiswa menyerahkan sejumlah tuntutan yang diharapkan dapat diteruskan kepada pemerintah pusat sebagai bentuk dukungan dari aksi mahasiswa.

Berikut isi tuntutan mahasiswa :

1. Adanya transparansi  dari pihak Kampus untuk memberikan laporan keuangan kampus secara terperinci.

2. Adanya pemotongan UKT atau Biaya kuliah dari kampus.

3. Adanya sebuah demokratisasi dalam kampus.

4. Menuntut kepada Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kota untuk mengevaluasi terkait prosedur adanya bantuan dana hibah dari Pemda.

5. Mendesak kepada Kemendikbud dalam mendorong BUMN serta Kemendes untuk memberikan subsidi Kuota Data maupun penyediaan fasilitas internet untuk keperluan Perkuliahan Online.

Wali Kota Malang Sutiaji berjanji akan meneruskan aspirasi mahasiswa kepada pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan-Pendidikan Dikti.

“Berkaitan dengan UKT jelas bukan otoritas kami, tetapi akan kami kirimkan kepada Dikti dan akan mengawalnya langsung. Karena sudah tugas negara mencerdaskan bangsa,” tegas Sutiaji dihadapan mahasiswa.

Menurut Sutiaji, adanya kebijakan pemerintah pusat tentu dirasakan masyarakat di daerah, khususnya mahasiswa terkait pentingnya keringanan UKT. Pemerintah Kota Malang sendiri tengah berupaya memperhatikan keberlangsungan nasib mahasiswa dengan memberikan dana hibah kepada perguruan tinggi di Kota Malang karena dampak pandemi.

Agar tidak terjadi kesalahan atau pelanggaran hukum, lanjut Sutiaji, Pemkot Malang sudah berkoordinasi dengan Kementerian Dalam Negeri serta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Proses validasi data sedang berjalan, karena dana hibah akan diterima perguruan tinggi bukan langsung kepada mahasiswa,” sambung Sutiaji.

Diluar itu, kata Sutiaji, Pemkot Malang sedang memantapkan program smart city dengan penguatan jaringan wifi di lembaga pendidikan. Tujuannya, mempermudah akses data di tengah pelaksanaan sekolah daring.

“Sudah ada program smart city, penguatan wifi di sekolah-sekolah sedang dilakukan. Sehingga akses data tidak terkendala dengan berjalannya sekolah daring,” Sutiaji mengakhiri. (rjs/fir)

Serba Serbi

Rayakan Harlantas ke 65, Polresta Malang Kota Bagikan Masker dan Sembako

Diterbitkan

||

Oleh

Kapolresta Malang Kota, Kombes Pol Leonardus Simarmata

 

KABARMALANG.COM – Polresta Malang Kota merayakan Hari lalu lintas Bhayangkara yang ke 65, dengan melakukan kegiatan pembagian masker dan sembako kepada masyarakat. Berlokasi di depan Gedung DPRD Kota Malang.

“Total selama satu bulan, khusus pada hari lalu lintas ini, ada lima puluh ribu masker. Esensinya, kita tidak hanya merayakan ulang tahun, tetapi esensinya memberikan edukasi kepada masyarakat untuk sama-sama tertib berlalu lintas di jalan,” ujar Kapolresta Malang Kota, Kombes Pol Leonardus Simarmata, Selasa (22/09/2020).

Kapolresta juga menyinggung terkait wacana penutupan akses jalan di akhir pekan. “Kita akan membahas dengan Forkopinda lainnya, untuk pembatasan kegiatan, karena kita masih di zona merah,” lanjut Leo, sapaan akrabnya.

Ada empat kota dan kabupaten yang zona merah, yakni Kota Pasuruan, Kota Banyuwangi, Kota Gresik dan Kota Malang.

“Ini yang melatar belakangi kita melaksanakan pembatasan. Sama seperti awal pelaksanaan daripada Physical Distancing, kita juga akan melakukan penyemprotan di jalan-jalan,” ucapnya.

Untuk nantinya di titik mana saja yang dilakukan pembatasan. Menurut Leo, sementara ini masih di survey. Kemungkinan di Jalan Ijen dan Jalan Veteran. (fat/fir)

 

Lanjutkan Membaca

Serba Serbi

Danrem 083/Baladhika Jaya Pimpin Vicon Penanganan Covid-19

Diterbitkan

||

Oleh

Danrem 084/Bdj Kolonel Inf Irwan Subekti saat melaksanakan Video Confrence (Vicon)

 

KABARMALANG.COM — Danrem 084/Bdj Kolonel Inf Irwan Subekti melaksanakan Video Confrence (Vicon) bersama dengan para Dandim di jajarannya, Selasa (22/09/2020) di Ruang Data Korem 083/Baladhika Jaya.

Dalam Vicon tersebut, Danrem 083/Bdj menerima paparan singkat dari para Dandim di jajaran Korem 083/Bdj tentang operasi pendisiplinan Protokol kesehatan guna mewujudkan masyarakat produktif yang aman Covid-19 di Wilayah Korem 083/Bdj .

Danrem 083/Baladhika Jaya mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kepatuhan Protokol Kesehatan guna menciptakan kehidupan yang produktif dan aman dari Covid-19 serta terlaksananya pencegahan penyebaran wabah corona dan memberikan pemahaman tentang pentingnya penggunakan masker, mencuci tangan serta menjaga jarak (Social Phisical Distancing).

Kolonel Inf Irwan Subekti juga menegaskan, saat melaksanakan tugas penegakan displin, laksanakan dengan humanis tapi tegas karena hal ini dilakukan semata mata untuk melindungi masyarakat agar terhindar dari Pandemi Covid-19.

“Untuk penggunaan masker, masyarakat agar diberikan pemahaman bahwa penggunaan masker saat ini kita jadikan gaya hidup agar kita aman dari Covid-19,” ujarnya.

Dalam melaksanakan kegiatan pendisiplinan protokol kesehatan ini, para Dansat agar selalu berkoordinasi dengan semua unsur yang ada diwilayah dengan mengintegrasikan sumber daya yang ada di daerah.

“Tugas ini dapat dilaksanakan secara terpadu dan sinergi, sehingga didapat hasil yang optimal,” pungkasnya. (tik/fir)

Lanjutkan Membaca

Serba Serbi

Peringati Hari Perdamaian Internasional, Duta Damai Jawa Timur Tampilkan Unsur Seni dan Budaya

Diterbitkan

||

Oleh

Penampilan Tari Gombyong dalam acara Hari Perdamaian Internasional, Millenial Festival For Peace

 

KABARMALANG.COM – Tanggal 21 September 2020, diperingati sebagai hari perdamaian internasional. Duta Damai Jawa Timur, mengadakan agenda untuk memperingati hari perdamaian tersebut dengan tajuk Millenial Festival For Peace, Peace For All. Dirayakan dengan penuh suka cita, pertunjukan seni dan budaya. Di gedung KNPI Kota Malang.

“Sebenarnya dari sisi seni budaya, kita kedatangan teman-teman dari Jong Maluku, tadi juga ada tari gambyong. Seninya nanti ada teater dan paduan suara, dengan background berbagai macam kesukuan, kita tunjukan bahwa Indonesia itu seperti ini,” ujar ketua pelaksana agenda Millenial Festival For Peace, Billy Setiadi, Senin (21/09/2020).

Billy mengatakan bahwa untuk memperingati hari perdamaian dunia, setiap tahun mereka selalu melaksanankan. Agenda kali ini sudah masuk tahun ke empat sejak 2017.

“Biasanya kita melakukan di ruang terbuka, karena ini situasi pandemi, tidak bisa mengumpulkan orang banyak. Kita adakan di ruang tertutup,” sambungnya.

Untuk acaranya, lanjut Billy, dilaksanakan secara luring maupun daring. Luring didatangi hanya beberapa orang, tidak untuk umum, hanya undangan saja. Daring disiarkan live streaming youtube dan instagram.

“Harapannya, sebenarnya kita menginformasikan tidak hanya ke Indonesia saja, tapi ke mata dunia, sesuai dengan tagline kita, damai itu Indonesia,” ucap pria berkacamata ini.

Alasannya menurut Billy, karena beberapa tahun lalu, isu toleransi dan terorisme, menimpa Jawa Timur, seperti kejadian pengeboman. Sehingga harapan Duta Damai Jawa Timu, kejadian-kejadian seperti itu tidak ada lagi, khususnya di Jawa Timur. (fat/fir)

 

Lanjutkan Membaca
Advertisement Iklan Sosialisasi Perwali Kota Batu
Advertisement Iklan cukai Pemkot Batu

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com