Connect with us

Peristiwa

Tragis, Warga Batu Tewas di Hotel Malinda Malang, Istrinya Malah Minggat

Diterbitkan

,

Warga Batu Tewas di Hotel Malinda Malang, Istrinya Malah Minggat
Kapolsek Klojen Akhmad Fani Rakhim saat olah TKP warga asal Batu meninggal di Hotel Malinda. (Foto: istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Seorang pria tewas di Hotel Malinda Kota Malang. Korban bernama Nurhadi, 49. Dia warga Desa Gelonggong, Kecamatan Temas, Kota Batu.

Pengelola hotel melaporkan temuan mayat ini Jumat (19/2) pagi. Kapolsek Klojen, AKP Akhmad Fani Rakhim, membenarkan.

Korban sebelumnya juga mempunyai penyakit paru-paru. Fani, sapaannya, kemudian menceritakan kronologis kejadian. Menurut empat saksi di lokasi, korban ngekos di situ.

“Sejak September 2020 kos di situ. Korban juga bersama istri sirinya. Mereka menghuni kamar nomor 26 Hotel Malinda,” ujar Fani kepada wartawan, Jumat(19/2).

Baca Juga : Dewanti Kunjungi Fitria Ibu Yang Melahirkan Dalam Kamar Mandi.

Sejak empat bulan lalu, korban sakit lambung dan paru-paru. Sebulan terakhir, korban pun hanya mendekam di kos.

“Selama korban sakit, yang merawat adalah istri sirinya,” terang Fani.

Kamis (18/2) sore, korban berbicara kepada salah satu saksi. Kemudian, pukul 18.00, korban meminta saksi membeli makan. Menurut saksi, makanan ini untuk istri sirinya.

“Saksi berada di dalam kamar. Dia melihat kondisi korban masih terbaring di atas tempat tidur. Sedangkan istri siri korban sedang mengemasi barang-barang,” jelasnya.

Tetapi istri siri korban tidak mau makan. Sehingga, saksi tersebut keluar dari kamar. Sekitar pukul 18.30, saksi melihat istri korban keluar.

Baca Juga : Pemulung Temukan Mayat di Sengguruh, Diduga Korban Longsor.

“Saksi melihat istri siri korban keluar dari kamar. Tetapi tidak kembali,” tutur Fani.

Jumat (19/2), korban tak keluar kamar. Jam 9 pagi, hotel pun memerintahkan saksi mengecek korban.

“Saksi melihat pintu kamar dalam keadaan terbuka semalaman. Posisi pintu tidak berubah semenjak istri korban pergi,” tambahnya.

Dari luar kamar, saksi melihat korban terlentang di lantai. Posisi kepala berada di sebelah selatan. Sementara, kaki di sebelah utara.

“Saksi melihat korban sudah tidak bernafas lagi. Sehingga, saksi memberitahukan kejadian tersebut kepada hotel,” ujarnya.

Selanjutnya, hotel menghubungi kepolisian untuk olah TKP. Petugas juga melakukan identifikasi terhadap korban.

Hasilnya, polisi menyimpulkan ini meninggal wajar. Karena, tubuh korban nihil bekas luka atau kekerasan.

“Inafis Polresta Malang Kota melakukan identifikasi. Begitu juga petugas RSSA Malang. Tidak ada tanda-tanda bekas kekerasan pada korban,” tutupnya.(fat/yds)

Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hukrim

Satu Lagi Ormas Adukan Video Sandiwara Penembakan Gus Idris

Diterbitkan

,

Anggota LSM Lingga usai membuat pengaduan ke Mapolres Malang. (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Pengaduan terhadap video sandiwara penembakan Gus Idris tampaknya terus bermunculan. Hari ini, Sabtu (6/3) kembali ada laporan dari satu organisasi yang bernamakan LSM Lingga.

Ada sebanyak 5 orang yang melakukan pengaduan. Mereka juga datang ke ruang Satuan Intelkam Polres Malang.

Founder LSM Lingga, Muhammad Saiful Anwar membenarkan pengaduan itu. Menurutnya, dia mengadukan video tersebut karena menganggap itu penyesatan masyarakat.

“Masyarakat kita mayoritas dari pedesaan. Jadi tentu saja video itu menimbulkan perdebatan di tengah masyarakat,” ungkapnya, Sabtu (6/3).

Kabar Lainnya : Pemuda Millenial Malang Selatan Polisikan Video Sandiwara Gus Idris.

Atas dasar itu, Saiful berharap pihak kepolisian bisa menindak pelaku pembuatan video itu. Sebab jika ada pembiaran, maka hal itu akan semakin membuat opini liar di masyarakat.

“Seperti kita tahu, masyarakat di pedesaan masih banyak orang belum paham literasi media sosial. Jadi masih banyak yang tidak paham kalau itu benar atau tidak,” ujarnya.

Ia mengaku bahwa fokusnya adalah untuk melakukan pengaduan itu. Karena ada unsur kesengajaan dalam proses pembuatan video sandiwara itu.

“Ironisnya itu produksi orang yang selama ini mengaku ulama. Nah, inilah yang kita nilai menyesatkan,” pungkasnya.

Sebelumnya, Pemuda Millenial Malang Selatan sudah mengadukan Gus Idris ke polisi. Isi pengaduannya pun sama. Yakni video penembakan Gus Idris dinilai menyesatkan.(Im/yds)

Lanjutkan Membaca

Peristiwa

Kecelakaan Truk Versus Motor Di Lawang Malang, Satu Meninggal

Diterbitkan

,

Kecelakaan Truk Versus Motor Di Lawang Malang, Satu Meninggal
Situasi saat kejadian kecelakaan. (Foto: Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Kecelakaan truk versus motor terjadi di Lawang, Kabupaten Malang. Akibatnya, satu orang meninggal di jalan.

Korban bernama Sony Hendrawanto, 47. Dia warga Kelurahan Kauman, Kecamatan Klojen, Kota Malang.

Korban meninggal di Jalan Raya Dr. Cipto, Lawang. Kecelakaan truk versus motor ini terjadi Jum’at (6/3) kemarin. Yakni sekitar pukul 15.00 WIB.

Kabar Lainnya : Update, Truk Terombol 11 Mobil di Batu.

Korban meninggal mengendarai Yamaha Mio N-3803-AAU. Sementara, truk yang menyenggolnya adalah Hino W-9759-UP. Sutarno, 56, warga asal Kabupaten Jombang adalah sopir truknya.

Kanit Laka Satlantas Polres Malang, Ipda Agus Yulianto membenarkan. Kecelakaan dengan korban meninggal berawal dari senggolan. Korban meninggal hendak mendahului truk Hino di depannya.

“Namun, motor korban meninggal kurang ke kanan. Sehingga, motornya tersenggol oleh truk Hino,” ungkapnya, Sabtu (6/3).

Kabar Lainnya : Nyabu, Pemuda Lawang Ditangkap.

Tak ayal, tubuh korban meninggal terpental begitu saja. Saat kejadian tersebut. Kepalanya mengalami cidera parah.

Sehingga korban meninggal di tempat kejadian. “Begitupun sepeda motor korban meninggal juga rusak berat,” ujarnya.

Kabar Lainnya : Positif Covid-19, Satu Warga Kota Malang Meninggal Dunia.

Warga sekitar dan pengendara langsung berhenti di sekitar lokasi. Warga juga mengerumuni korban meninggal. Serta, menutupkan kertas karton ke atas tubuhnya.

Warga dan pengguna jalan di lokasi korban meninggal karena kecelakaan

Warga dan pengguna jalan di lokasi korban meninggal karena kecelakaan. (Foto : Istimewa)

Karena, tubuh korban sudah tak utuh akibat kecelakaan tersebut. Warga juga menghubungi petugas polisi dari Unit Laka.

Setibanya di lokasi, petugas melakukan olah TKP. Petugas juga mengumpulkan keterangan dari para saksi.

Akibat kejadian itu, kerugian utamanya adalah korban meninggal. Sementara, kerugian materiil tidak seberapa.

“Petugas melarikan korban ke RSSA saat itu pula. Sedangkan sejumlah barang bukti masih kami amankan,” tutupnya.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Hukrim

Pemuda Millenial Malang Selatan Polisikan Video Sandiwara Gus Idris

Diterbitkan

,

Pemuda Millenial Malang Selatan Polisikan Video Sandiwara Gus Idris
Fordamas saat membuat pengaduan ke Polres Malang. (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Organisasi Forum Pemuda Millenial Malang Selatan membuat pengaduan ke Polres Malang. Jumat (5/3) siang, mereka mengadukan Gus Idris.

Karena, video penembakan Gus Idris meresahkan. Beberapa waktu lalu, Gus Idris memang mengunggah konten. Dia menampilkan diri tertembak. Ternyata, itu hanya sandiwara.

Presidium Forum Pemuda Millenial Malang Selatan, Fahmi Aziz membenarkan. Dia membuat pengaduan itu karena video Gus Idris cs meresahkan. Video itu juga mengakibatkan simpang siur di tengah masyarakat.

“Video itu kan menayangkan seolah-olah Gus Idris tertembak. Pelakunya orang tidak dikenal. Tetapi kemudian setelah klarifikasi dia mengaku video itu tidak benar. Itu kan berarti prank,” ungkapnya usai membuat pengaduan di Mapolres Malang.

Fahmi menilai pembuatan video semacam itu tidak mendidik masyarakat. Kasus video prank seperti ini memang acapkali terjadi di dunia YouTube.

Kabar Lainnya : Geger Video Gus Idris Tertembak, Eh, Ternyata Akting Konten YouTube.

“Kami berharap, kepolisian bisa menyelidiki. Jika ada unsur pidana maka supaya segera ada penindakan,” pungkasnya.

Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar membenarkan adanya aduan. Dia juga sudah menerima pengaduan dari Fordamas terkait Gus Idris.

“Mereka menyatakan keberatan. Sebab, video itu sempat membuat keresahan di masyarakat,” ujarnya.

Atas dasar itu, Hendri mengaku akan melakukan penyelidikan. Penyidiknya sedang mencari fakta-fakta baru atas video Gus Idris.

“Kemungkinan ada orang-orang baru yang akan kami periksa. Yakni, orang-orang yang saat itu ada di tempat kejadian. Sementara ini, ada 6 orang yang kami periksa,” katanya.

 

Kabar Lainnya : Polres Malang Mendalami 6 Saksi Video Akting Penembakan Gus Idris.

Selanjutnya Hendri memaparkan hasil penyelidikannya yang terbaru. Dalam video, Gus Idris mengeluarkan darah.

Darah itu merupakan efek kapsul. Sebelumnya syuting, Gus Idris meminum kapsul itu. Gus Idris membelinya secara online.

“Kapsul itu menimbulkan efek keluar darah dari tubuh,” jelasnya.

Polisi pun menyelidiki akun yang pertama share video Gus Idris. Polres Malang bekerja sama dengan Cyber Crime Polda Jatim.

“Yang pasti, lokasi pengambilan video di Kecamatan Pacet, Mojokerto,” tutup Hendri.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com