Connect with us

Pilbup 2020

Jelang Debat Kedua, Inilah Visi Tiga Paslon

Diterbitkan

||

Tiga paslon Pilkada Kabupaten Malang akan adu program lagi 20 November. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Debat kedua Pilkada Kabupaten Malang digelar 20 November mendatang. KPU sudah menentukan temanya, yaitu Pembangunan.

Tiga paslon Pilkada Kabupaten Malang mempunyai program andalan tersendiri. Program itu akan dibawa ke panggung debat kandidat kedua.

 

Sandi Andalkan Jamu Teko

Contohnya, paslon nomor urut 1 Sanusi-Didik Gatot Subroto. Mereka akan membawa beberapa gagasan program pembangunan.

“Secara umum, kita lebih memantapkan program infrastruktur. Ini sudah menjadi pengalaman calon kami (Sandi) selama memimpin,” terang Media Officer Sandi, Zulham Mubarak saat dikonfirmasi, Senin (16/11).

Di antaranya, pengembangan Jalur Lintas Selatan (JLS). Lalu, pembangunan rumah sakit.

Termasuk, program Jamu Teko. Ini adalah program spesifik untuk jalan kampung.

“Program andalan lainnya adalah Jamu Teko (Jalan Lurus Tembus Kampung). Yakni program pembangunan jalan hingga di pelosok desa,” pungkasnya.

 

Ladub Usung Sade Jamu

Sementara, paslon nomor urut 2 tak memiliki persiapan khusus. Lathifah Shohib-Didik Budi Muljono sudah siap menyambut debat.

“Hanya pemantapan materi dan perbaikan manajemen waktu saja,” terang Koordinator Media Center Paslon Ladub, Anas Muttaqin.

Manajemen waktu ini fokus pada teknis. Yakni, menyajikan visi Ladub dalam batasan waktu debat.

Andalan Ladub di panggung debat kedua, adalah Sade Jamu. Ini kepanjangan dari Setiap Desa Jalan Mulus.

Program infrastruktur jalan ini menjangkau setiap pelosok desa.

“Kita juga punya program lain soal infrastruktur Kabupaten Malang. Masih sangat banyak insfrastruktur Kabupaten Malang berlu pembenahan. Tapi apa itu, nanti saja dalam pelaksanaan debat. Biar jadi kejutan,” tutup Anas.

 

Rangkai Infrastruktur Dalam Jejeg Songo

Paslon independen Malang Jejeg memiliki sembilan program unggulan. Program dinamai Jejeg Songo.

Program Jejeg Songo menjangkau semua aspek vital kemasyarakatan. Tak terkecuali jalan mulus bergaransi.

Cabup independen, Heri Cahyono, menegaskan asal usul Jejeg Songo. Program ini buah pemikiran atas keresahan masyarakat Kabupaten Malang.

Jejeg Songo mencakup semua yang belum dimaksimalkan pemerintah daerah.

“Ini berangkat dari keresahan dan kebutuhan masyarakat,” kata Sam HC, sapaannya.(im/yds)

Klik untuk mengirimkan komentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pilbup 2020

Jelang Masa Tenang, APK Angkot Disorot

Diterbitkan

||

Ketua Bawaslu Kabupaten Malang, Muhammad Wahyudi. (Foto: Imron Haqiqi).

 

KABARMALANG.COM – Bawaslu Kabupaten Malang segera menurunkan alat peraga kampanye (APK). Sebab, masa kampanye Pilkada berakhir 5 Desember 2020.

Semua APK dipastikan akan diturunkan. Baik APK berupa banner, baliho, maupun stiker.

Hanya saja, Bawaslu kesulitan menurunkan APK di angkutan umum.

“Kalau APK yang dijalanan bisa kami atur. Tapi yang menjadi kendala adalah APK di angkutan umum,” terang Ketua Bawaslu Kabupaten Malang, Muhammad Wahyudi di kantor Bawaslu Kabupaten Malang, Kamis (3/12).

Menurut Wahyudi, pemasangan APK di angkot belum ada peraturannya. Angkot dibebaskan memasang apapun di jendela ataupun badan kendaraan.

“Kami sudah berkoordinasi dengan Dishub Kabupaten Malang. Memang tidak ada aturan pelarangan APK di angkot,” ujarnya.

“Namun masa tenang dan keadilan setiap paslon perlu dijunjung. Kami upayakan menurunkan APK di angkutan umum,” tuturnya.

Wahyudi mengaku akan mengundang koordinator angkot. Mereka akan diminta menginstruksi pencopotan APK.

Stiker berbau kampanye Pilbup Malang diharap steril dari angkot. Wahyudi merencanakan pertemuan dengan koordinator angkot besok (4/12).

“Pokoknya sebelum masa tenang, kami undang koordinator angkutan umum. Supaya menurunkan APK,” katanya.

“Kalau koordinator kan mungkin bisa mengkoordinir kawan-kawannya. Tentu saja nanti didampingi Dishub Kabupaten Malang,” tutupnya.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Pilbup 2020

Debat Pamungkas Panas, KPU : Jadikan Referensi

Diterbitkan

||

Suasana debat pamungkas Pilbup 2020 Kabupaten Malang. (Foto : Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Debat pamungkas Pilkada Selasa (1/12) malam memang panas. Gedung DPRD Kabupaten Malang diwarnai saling serang antar paslon.

Padahal, Tata Tertib Debat Publik Pasangan calon sudah diterangkan. Misalnya, dilarang menyerang pribadi di luar tema yang ditentukan.

Saat dikonfirmasi, KPU Kabupaten Malang pun membenarkan. Debat pamungkas tersebut banyak offside-nya.

“Kami sudah mengimbau moderator agar memberi peringatan kepada paslon. Namun kami tidak bisa memotong saat mereka berbicara. Dikhawatirkan semakin memperkeruh suasana,” ungkap Komisioner KPU Kabupaten Malang, Marhaendra Pramudya Mahardika saat dikonfirmasi, Rabu (2/11).

Begitupun ketika usai debat, KPU juga tidak bisa menegur. KPU tidak bisa pula memberikan tindakan kepada paslon. Sebab, menurut Mahardika itu sudah di luar kapasitas KPU.

“Satu-satunya cara kami adalah memperingatkan paslon melalui moderator. Tidak bisa lebih,” tutupnya.

Seperti diberitakan, debat pamungkas paslon layaknya debat kusir. Paslon nomor 1 dan 3 saling serang.

Meski demikian, ini adalah debat terakhir. Setelah ini, publik harus menentukan pilihan.

KPU pun meminta masyarakat menilai para paslon. Tiga kali debat publik diharap menjadi referensi tambahan.

“Kami harap bisa menjadi referensi tambahan pemilih. Serta, mendorong pemilih untuk datang ke TPS. Kami dorong masyarakat datang nyoblos saat 9 Desember,” tambah Ketua KPUD Kabupaten Malang, Anis Suhartini.(im/carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

Pilbup 2020

Debat Pilkada Jadi Arena ‘Adu Jotos’ Paslon

Diterbitkan

||

Suasana debat pamungkas Pilkada Kabupaten Malang, (1/12). (Foto : Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Debat paslon Pilkada Kabupaten Malang, Rabu (1/12) sungguh panas. Tidak santer terdengar adu program di dalamnya.

Sebaliknya, debat pamungkas ini malah menjadi arena saling serang. Venue debat, ruang paripurna DPRD Kabupaten Malang pun riuh.

Seakan pemanasan, adu program hanya muncul sesekali. Tapi, debat lebih banyak menunjukkan ‘adu jotos’ antar paslon.

Terutama, paslon nomor 1 dan paslon nomor 3. Yakni, Sanusi-Didik Gatot Subroto dan Heri Cahyono-Gunadi Handoko.

‘Pukulan’ pemanasan, dilempar pertama oleh Didik Gatot Subroto. Dia cawabup paslon nomor urut 1.

Didik melempar pertanyaan soal layanan kependudukan berbasis RT/RW. Pertanyaan ini ditembakkan kepada Heri.

“Ini hanya soal regulasi. Buktinya kota Batu dan Kota Malang bisa. Tinggal kita siapkan sistem, blangko dan peralatan elektronik,” ujar Heri menjawab pertanyaan Didik Gatot.

“Jadi ini hanya soal kreativitas Bupati dan Wakil Bupati. Kebetulan saya kan pengusaha. Jadi kalau tidak bisa satu cara, cari jalan lain,” imbuhnya.

Tapi, Didik Gatot tidak setuju. Dia menegaskan manajemen pemerintahan berbeda dengan manajemen perusahaan.

“Pencetakan KTP berbasis desa itu bertentangan dengan aturan. Sebagaimana PP 40/2019, KTP baru harus ditandatangani Kepala Dinas. Dan tanda tangannya basah,” ujar Didik Gatot.

 

Sanusi Dituding Libatkan Mantu Dalam Proyek Daerah

Perdebatan memanas saat pertanyaan soal penanganan KKN muncul. Paslon nomor 2 yang mengumpan bola panas isu KKN.

Cabup paslon nomor 2, Lathifah Shohib menanyai Heri. Pertanyaannya, soal Heri sebagai Bupati Malang mencegah nepotisme. Terutama, mencegah adanya keluarga yang menggarap proyek pemerintah.

“Ada salah satu Kepala Daerah memberikan proyek kepada keluarganya. Lelang memang terbuka. Namun pemenangnya adalah salah satu keluarganya,” tanya Lathifah.

Heri pun memakai bola panas ini untuk ‘menjotos’ Sanusi. Menurutnya, Malang Jejeg ada untuk memperbaiki moral Kabupaten Malang.

Termasuk, menyoroti keterlibatan keluarga bupati dalam proyek pemerintah.

“Jangan sampai terjadi. Seperti yang dilakukan Pak Sanusi. Yang melibatkan mantunya dalam proyek Kabupaten Malang. Tentu saja hal itu akan mempersulit kepala dinas,” tuding Heri.

Sanusi pun langsung gerah dengan tudingan Heri. Dia bahkan memotong debat dan protes kepada moderator.

“Dalam peraturan debat ini tidak boleh menyerang personal,” tandasnya. Saat debat berakhir, Sanusi enggan menanggapi tudingan Heri.

Menurutnya, Heri tidak memahami aturan. “Saya tidak akan berkomentar karena sudah berkali-kali. Sepertinya tidak mengerti tata kelola birokrasi. Selalu bicara menggunakan opini,” terang Sanusi saat diwawancarai wartawan.

Sebaliknya, Sanusi menyindir Heri soal pantai selatan. “Masyarakat harus jeli memilih pemimpin yang tahu aturan. Mau bagi-bagi pantai selatan, itu milik siapa?” tutupnya.(im/carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca
Advertisement Iklan Hari Jadi Kabupaten Malang dari Disparbud Kabupaten Malang
Advertisement Iklan Hari Jadi Kabupaten Malang dari Perumda Tirta Kanjuruhan

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com