Connect with us

Politik

MPW Jatim : PP Kota Malang Legendaris

Diterbitkan

||

Sekretaris MPW PP Jatim, M Diah Agus Muslim saat membuka peringatan HUT ke-61 PP di Kota Malang.

KABARMALANG.COM – MPW Pemuda Pancasila Jatim menegaskan Kota Malang luar biasa. PP Kota Malang sejak dulu sudah dikenal legendaris.

MPC Kota Malang perkembangannya luar biasa. Kita tahu MPC Kota Malang ini legend. Dua kota terbesar di Jatim, Surabaya dan Malang, dihuni PP legendaris,” ujar Sekretaris MPW PP Jatim, M Diah Agus Muslim kepada Kabarmalang.com, Rabu (28/10).

PP Kota Malang selalu melahirkan tokoh pemimpin. Karakternya pun Jawa Timuran.

Yakni, mengusung rasa guyub dan solidaritas. Semangat ini, harus diarahkan ke kegiatan positif.

“PP Kota Malang bisa didorong menggerakkan ekonomi masyarakat bawah. Serta, menggaungkan kepatuhan protokol kesehatan. Dua hal ini harus bergerak simultan,” ujarnya.

Website PP Kota Malang yang baru diluncurkan bisa dimanfaatkan. Ekonomi rakyat kecil, harus diwadahi di situ.

“Dengan begitu, PP Kota Malang tahu persis kondisi rakyat kecil. Serta, bisa berbuat tepat untuk kebutuhan masyarakat,” tutupnya.(carep-04/yds)

Klik untuk mengirimkan komentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Politik

Live Streaming Munas V PKS, Peluncuran Logo Baru

Diterbitkan

||

DPD PKS Kota Malang mengikuti live streaming puncak Musyawarah Nasional (MUNAS) V PKS di hotel Sahid Montana Dua Malang

 

KABARMALANG.COM – DPD PKS Kota Malang mengikuti live streaming puncak Musyawarah Nasional (MUNAS) V PKS secara langsung dari Kota Bandung, Jawa Barat.

Live streaming ini dilakukan di hotel Sahid Montana Dua, Jalan Candi Panggung Kota Malang pada Minggu 29 November 2020.

Para peserta yang mengikuti MUNAS V PKS berjumlah 30 orang yang terdiri dari Ketua Umum DPD PKS Kota Malang, Sekretaris Umum, Bendahara Umum, Pengurus Pleno DPD, Perwakilan dari 5 DPC PKS kecamatan, Ketua dan anggota Fraksi PKS DPRD Kota Malang.

Munas V PKS yang berlangsung sejak tanggal 26 – 29 November 2020 dengan mengusung tema “Bersama Melayani Rakyat”.

Munas tersebut menyampaikan hasil rapat Majelis Syuro PKS berkaitan dengan Falsafah Perjuangan PKS terbaru, Arah Kebijakan Partai dan Rencana Strategis PKS 2020 – 2025.

Selain itu, juga akan diumumkan kepengurusan Dewan Pimpinan Tingkat Pusat (DPTP) PKS periode 2020 – 2025 terdiri dari Majelis Pertimbangan Partai (MPP), Dewan Syariah Pusat (DSP), Dewan Pengurus Pusat (DPP), Mahkamah Partai.

Agenda tersebut termasuk peluncuran logo PKS yang berbentuk bulat dan berwarna oranye, tagline “Bersama Melayani Rakyat” dan mars PKS terbaru.

“Walaupun dalam kondisi pandemi seluruh kader dan pengurus PKS Kota Malang sangat antusias mengikuti acara MUNAS V yang juga bisa diikuti melalui live streaming di YouTube, Facebook, Instagram, dan Zoom,” ujar Ernanto Djoko Purnomo selaku Ketua DPD PKS Kota Malang, Minggu (29/11/2020).

Ernanto sangat senang dan gembira dengan tagline baru PKS yang diluncurkan dalam Munas V ini yaitu Bersama Melayani Rakyat.

“Membangun Kota Malang dan negeri sebesar dan seluas Indonesia tidak bisa dilakukan PKS sendiri, oleh karena itu perlu bersama – sama dengan elemen lain agar Indonesia dan khususnya Kota Malang bisa maju, sejahtera dan bermartabat,” sambungnya.

Terkait adanya logo PKS yang baru Trio Agus Purwono, Ketua Fraksi PKS DPRD Kota Malang yang juga hadir mengikuti acara MUNAS PKS menyambut baik logo PKS yang baru.

“Logo PKS yang berbentuk bulat dan berwarna oranye sangat simple dan akan sangat mudah dikenal masyarakat,” ujarnya.

“Selain terlihat cerah, warna oranye berjiwa muda dan penuh dengan semangat optimisme,” pungkas Trio yang juga menjabat ketua Komisi B DPRD Kota Malang.

Setelah pelaksanaan Munas, akan diikuti Musyawarah Wilayah (Muswil) di tingkat Provinsi, dan kemudian pelaksanaan Musyawarah Daerah (Musda) di Kota Malang di tahun 2021.

Sebelum mengikuti acara live streaming ini dilakukan rapid test terlebih dahulu terhadap seluruh peserta, jika ada yang reaktif diminta untuk pulang dan mengikuti acara dari rumah, dan selama kegiatan seluruh peserta wajib mengikuti protokol kesehatan.

Hal tersebut dilakukan sebagai pencegahan terhadap penyebaran Covid-19. (carep-03/fir)

Lanjutkan Membaca

Pilbup 2020

Bawaslu Undang Paslon Klarifikasi Dugaan Pelanggaran

Diterbitkan

||

Komisioner Bawaslu Kabupaten Malang, George Da Silva. (Foto: Imron Haqiqi)

KABARMALANG.COM – Bawaslu Kabupaten Malang bakal mengklarifikasi dua paslon Pilkada. Yaitu, Lathifah Shohib dan Sanusi.

Keduanya sudah sempat diundang Bawaslu. Mereka harusnya diminta klarifikasi soal dugaan pelanggaran kampanye.

Pasalnya, tim dari keduanya saling lapor dugaan pelanggaran kampanye.

Sanusi diundang atas laporan soal ziarah Wali Lima. Sementara Lathifah diundang soal dugaan money politic kampanye Desa Pujiharjo Tirtoyudo

“Sehingga, Pak Sanusi dan Bu Lathifah dipanggil untuk klarifikasi,” kata Koordinator Divisi Penanganan Pelanggaran Bawaslu Kabupaten Malang, George Da Silva saat dikonfirmasi, Sabtu (28/11).

Hanya saja, keduanya tidak memenuhi undangan tersebut. Padahal, George menilai undangan tersebut penting untuk klarifikasi.

“Klarifikasi keduanya ini penting bagi Gakumdu untuk pemberian sanksi. Kalau tidak datang ya kerugian terlapor (Sanusi dan Lathifah),” paparnya.

Dua laporan dugaan pelanggaran kampanye sudah memasuki pembahasan. Hasil pembahasan akan diputuskan Senin (30/11).

“Dua laporan sudah memenuhi syarat formil dan materil. Ada bukti-bukti pelanggaran. Sekarang pembahasan tahap kedua. Tinggal menunggu keterangan dari pihak terlapor,” katanya.

Namun, Bawaslu masih memberi kesempatan kedua calon tersebut hadir. Bawaslu membuka kantornya besok, Minggu (29/11).

” Kalau tidak datang Sabtu (28/11), ada kesempatan besok (Minggu (29/11)). Kalau masih tidak datang ya sudah,” tuturnya.

“Kami menentukan keputusan uji pasalnya berdasarkan data kami. Tanpa adanya klarifikasi terlapor,” tutupnya.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Pilbup 2020

Coblosan Pilkada Pakai Protokol Pandemi

Diterbitkan

||

Simulasi penyemprotan disinfektan di area TPS, di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jum'at (28/11). (Foto: Imron Haqiqi).

KABARMALANG.COM – Mekanisme coblosan Pilkada 9 Desember bakal berbeda dengan sebelumnya. Karena, saat ini Indonesia masih dilanda pandemi Covid-19.

Ketua KPUD Kabupaten Malang, Anis Suhartini membenarkan. Setiap pemilih diwajibkan menerapkan protokol kesehatan (prokes) saat coblosan.

Prokes meliputi penggunaan masker, cuci tangan, dan jaga jarak. “Jika lupa membawa masker, nanti akan disediakan di TPS,” ungkap Anis saat ditemui Sabtu (28/11).

TPS juga akan menyediakan tempat cuci tangan. Setiap orang yang datang pun akan dicek suhu tubuhnya.

Tidak menutup kemungkinan, akan ada pemilih bersuhu tubuh tinggi. Jika suhunya 37 derajat lebih, pemilih diberi bilik khusus.

Anis mengatakan pemilih tersebut tidak akan disuruh pulang. “Akan disediakan bilik khusus. Sehingga hak suaranya tetap tersalurkan,” tuturnya.

Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar siap menegakkan prokes TPS. Petugas penyemprotan disinfektan bakal standby.

“Setelah 3 pemilih coblosan, area TPS disemprot disinfektan nantinya,” tukas Hendri.(im/yds)

Lanjutkan Membaca
Advertisement Iklan Hari Jadi Kabupaten Malang dari Disparbud Kabupaten Malang
Advertisement Iklan Hari Jadi Kabupaten Malang dari Perumda Tirta Kanjuruhan

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com