Connect with us

Edukasi

BP2D Gandeng KPK RI Untuk Tingkatkan Pendapatan Asli Daerah

Diterbitkan

||

KABARMALANG.COM – Dalam rangka meningkatkan Pendapatan Asli Daerah, Pemerintah Kota Malang melalui Badan Pelayanan Pajak Daerah (BP2D) menggelar Sosialisasi Lanjutan Pelaksanaan Program Pajak Online (E-BPHTB) dan Penjelasan tentang Kegiatan Supervisi Peningkatan Pendapatan oleh Tim KORSUPGAH KPK-RI wilayah VI.

Kegiatan tersebut digelar, Rabu (9/10/2019) di Ballroom Hotel Balava Malang. Walikota Malang, Sutiaji dengan didampingi Kepala BP2D Malang, Ade Herawanto berkesempatan hadir dan membuka secara resmi kegiatan itu.

Dengan menghadirkan 200 Wajib Pajak (WP) dari Hotel, Restoran, Parkir, Hiburan dan WP lainnya yang ada di Kota Malang, kegiatan tersebut bertujuan untuk menyamakan persepsi diantara para wajib pajak untuk melakukan kewajibannya dalam hal perpajakan melalui sistem online, agar nantinya mampu mencegah tindak korupsi.

Kegiatan itu didasari arahan serta hasil evaluasi dari tim Korsupgah KPK RI wilayah VI. Dengan menggandeng Tim Koordinasi, Supervisi, dan Pencegahan (Korsupgah) Komisi Pemberantasan Korupsi(KPK), BP2D Kota Malang mengundang Asep Rahmat Suwanda selaku Koordinator Wilayah V KPK Jatim serta Arif Nurcahyo selaku Satgas Pencegahan Korwil VI sebagai narasumber.

Walikota Sutiaji menjelaskan bahwa kegiatan ini diselenggarakan untuk meningkatkan PAD kita yang selama ini dinilai kurang maksimal oleh tim Korsupgah KPK RI.

“Selain itu, goalnya bukan hanya untuk meningkatkan pendapatan namun juga pada prosesnya yang transparan diharapkan bisa mencegah tindak korupsi di Kota Malang khususnya di bidang perpajakan,” ujar Sutiaji.

Seperti kita ketahui bersama, lanjut Walikota Sutiaji, APBN kita masih sangat tergantung pada sektor pajak, pajak menjadi nyawa bagi negara kita, melalui pajak pula pembangunan dapat kita selenggarakan dengan baik.

Sementara itu, Asep Rahmat Suwanda mengatakan bahwa di tahun 2019 ini ada 2 fokus utama kinerja tim Korsupgah KPK RI yaitu optimalisasi pendapatan daerah dan penertiban aset daerah. “Khusus untuk pendapatan daerah di Kota Malang kami telah memberikan rekomendasi untuk melakukan perbaikan regulasi dan perbaikan database guna peningkatan PAD nya,” ujar Asep.

“Hari ini kita sampaikan pada WP untuk memasang alat monitor agar setiap transaksi yang terjadi langsung tercatat di BP2D, nanti juga akan dibantu oleh Bank Jatim dalam pelaksanaannya, hal itu kami lakukan karena kami menilai bahwa Kota Malang memiliki potensi yang besar terhadap peningkatan pendapatan daerah,” tambahnya.

“Masih banyak objek pajak lainnya yang belum digali dan memiliki potensi besar bagi peningkatan pendapatan daerah di Kota Malang,” tandasnya. (ary/fir)

Klik untuk mengirimkan komentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Edukasi

Ubah Limbah Cangkang Udang Jadi Pembasmi Jamur

Diterbitkan

||

Tim mahasiswi peneliti dari Jurusan Biologi Unisma. (Foto : Istimewa)

KABARMALANG.COM – Tim mahasiswa Biologi Unisma mengubah limbah menjadi pembasmi jamur. Mereka memakai cangkang udang untuk membasmi jamur Genoderma sp.

Jamur ini acapkali meresahkan petani sawit. Mereka pun lolos Lomba Riset Kelapa Sawit tingkat mahasiswa.

Penyelenggara lombanya, Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS).

Tim tersebut terdiri dari empat mahasiswi. Yaitu, Immega Adelia Nurdin. Yulan Hardias Putri. Della Nur Hayati dan Tri Widyaningsih.

Tim itu dibimbing dosen jurusan Biologi Fakultas MIPA. Yaitu, Dr. Nurul Jadid Mubarakati, S.Si., M.Si.

Cangkang udang ini, disulap menjadi kapsul nanokitin. Karya ini diyakini bisa mengatasi jamur Ganoderma sp. Jamur itu adalah hama kelapa sawit.

“Cangkang udang mengandung kitin. Fungsinya adalah antifungi dan antibakteri. Sehingga berpeluang menjadi inovasi pembasmi jamur Ganoderna kelapa sawit,” kata Mega.

Kapsul tersebut terbuat dari bahan alami dan ramah lingkungan. Harganya juga cukup terjangkau. Karena merupakan hasil limbah cangkang udang.

Mega mengharapkan kapsul nanokitin ini sukses. Serta, menjadi pengendali jamur Ganoderma pada perkebunan kelapa sawit.

Dia juga berharap kapsul kitin dapat dikembangkan lagi.

“Fokus kami saat ini hanya untuk membasmi Ganoderma. Untuk hama yang lain diperlukan penelitian lebih lanjut,” katanya.

“Kami harap penelitian kami ini membuka peluang peneliti lain. Untuk melanjutkan apa yang nantinya kami hasilkan,” tutur Mega.(carep-05/yds)

Lanjutkan Membaca

Edukasi

Kampung Dolanan Panawidjen Melawan Candu Gawai

Diterbitkan

||

Anak-anak saat bermain di Kampung Ponowidjen. (Foto : Carep-05)

KABARMALANG.COM – Masyarakat Polowijen mencetuskan Kampung Dolanan dari keprihatinan. Anak-anak banyak kecanduan gawai.

Kampung ini dibuat untuk mengenalkan permainan tradisional kepada anak.

“Anak-anak jangan sampai lupa dengan permainan tradisional. Supaya, tidak semuanya lari ke gadget, game dan sebagainya,” ujar Ki Demang, Ketua Kampung Tematik se-Kota Malang, Kamis (29/10).

Saadah, pembina Kampung Dolanan mengamininya. Kampung tematik dicetuskan karena anak sekarang terlalu kecanduan gadget.

“Ini adalah bagian dari pengembangan pendidikan budi pekerti. Wajib dilestarikan,” ujarnya.

Meskipun gadget penting. Namun, menurutnya penggunaan gawai tidak boleh berlebihan.

Kampung Panawidjen terletak Polowijen. Tepatnya Jalan Polowijen II Gang Sumur Windu, Blimbing.

Kampung ini menerapkan protokol kesehatan. Saat dolanan, pawonan, serta njajan tradisional, pengunjung wajib bermasker.

Permainan tradisional di sana antara lain egrang batok. Lalu, sentrengan (lompat tali), serta lempar kaleng.

Permainan tradisional kampung tematik ini tidak sekadar memperkenalkan alatnya. Namun, menanamkan nilai serta karakter dari permainan itu sendiri.

Di situ, ada pembentukan karakter kepribadian. Termasuk peningkatan pola pikir dan sikap Semuanya ditanamkan melalui permainan tradisional.

Kampung ini juga membuka lapak makanan dan minuman tradisional. Pawonan diharap menginspirasi anak untuk belajar memasak.

Kampung Ponowidjen merupakan 15 rangkaian kampung tematik se-Kota Malang.(carep-05/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Robot Sterilisasi COVID-19 Buatan UB Juara 1 Asia

Diterbitkan

||

Tim mahasiswa UB pencipta robot sterilisasi juara 1 Asia. (Foto : istimewa)

KABARMALANG.COM – Robot Sterilisasi Virus COVID-19 karya mahasiswa UB berprestasi. Karya tim Apatte62 Brawijaya juara 1 tingkat Asia.

Yakni, kompetisi Spirit of Shell Eco-Marathon (SEM) Asia 2020. Pengumuman juara ini dilansir Senin, (27/10).

Robot ini hasil kolaborasi UB-Tech dan Satgas Covid-19 UB. Karya ini dibuat sejak April 2020.

Robot itu dikendalikan dari jarak jauh. Sehingga, menghindari kontak langsung dengan operator robotnya.

“Semoga awal yang baik ini bisa meningkatkan semangat tim. Untuk mengembangkan teknologi kendaraan. Dan bisa membawa nama UB juara di kompetisi kedepannya,” ujar Biaggi Rahmat M, General Manager Tim Apatte 62.

Tim ini gabungan mahasiswa teknik mesin dan teknik elektro. Tim Apatte 62, mampu mengalahkan berbagai rival hebat.

Misalnya, tim Sapuangin ITS dan tim Semeru UM. Serta tim dari Korea, Filipina, dan Singapura.

Akibat pandemi covid-19, Spirit of SEM menjadi kategori baru. Regional lomba terbagi menjadi tiga. Yaitu Amerika, Eropa, dan Asia.

“Penilaian kategori ini berfokus pada empat kriteria. Meliputi kegigihan, entusiasme, empati, dan inovasi pengembangan teknologi pandemi,” terang Biaggi.

Tim Apatte 62 berharap inovasinya bisa diproduksi massal. Juga, bermanfaat untuk masyarakat di tengah pandemi Covid-19.

Kemenangan ini mendongkrak motivasi tim Apatte 62. Dalam waktu dekat, mereka akan berkompetisi lagi.

Kali ini, Kompetisi Mobil Hemat Energi (KMHE) 2020. Serta, Shell Eco Marathon (SEM) 2021 mendatang.(carep-05/yds)

Lanjutkan Membaca
Advertisement Iklan Sosialisasi Perwali Kota Batu
Advertisement Iklan cukai Pemkot Batu

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com