Connect with us

COVID-19

Tes GeNose Stasiun Malang Kota Baru Hari Pertama, 4 Positif

Diterbitkan

,

Tes GeNose Stasiun Malang Kotabaru Hari Pertama, 4 Positif
Salah satu calon penumpang yang Tes GeNose C19 di Stasiun Kotabaru Malang, hasilnya negatif (Foto: Fathi)

 

KABARMALANG.COM – Tes GeNose C19 sudah tersedia di Stasiun Kota Baru Malang. Mulai Minggu (28/2), penumpang jarak jauh wajib GeNose.

Hal itu berdasarkan SE Kemenhub No 20 Tahun 2021. Yakni pelanggan jarak jauh wajib menunjukkan negatif GeNose C19. Atau Rapid Test Antigen atau RT-PCR.

Luqman Arif, Manajer Humas PT KAI Daop 8 Surabaya membenarkan. Layanan GeNose di Stasiun Kota Baru Malang buka 07.00 -16.00 WIB.

“Pelanggan bertiket dan lunas, bisa memanfaatkan layanan tersebut. Dari jam 7 pagi sampai 4 sore,” ujar Luqman kepada wartawan, di Stasiun Kotabaru, Minggu (28/2).

Kabar Lainnya : Kereta Tanpa Lokomotif Jalan Sendiri Dari Stasiun Malang Kota Baru.

Pada hari pertama layanan GeNose, antusiasme masyarakat cukup tinggi. Sampai jam 11, ada 72 calon penumpang  ikut tes.

Dari 72 calon penumpang, ada empat yang positif. Luqman mengatakan ada beberapa tindakan merespons hal seperti itu.

Luqman Arif, Manajer Humas PT KAI  Daop 8 Surabaya. (Foto : Fathi)

“Misal ada yang positif. Pertama, tidak kami bolehkan naik ke kereta api,” terang Luqman.

“Tiket kereta api kami batalkan. Uang kita kembalikan 100 persen penuh. Kami kembalikan langsung tunai di lokasi setelah mengambil hasil,” tambahnya.

Luqman menyarankan bagi yang hasilnya positif untuk isolasi mandiri. Kemudian melakukan pengobatan lebih lanjut di puskesmas atau klinik.

Kabar Lainnya : Dampak Covid-19, Penumpang KA Anjlok 50 Persen.

“Kami juga sudah koordinasi dengan Dinkes Kota Malang. Kami sampaikan data penumpang tersebut (hasil positif) kepada mereka,” jelasnya.

Layanan tes GeNose Stasiun Malang Kotabaru terjangkau. Yakni Rp 20 ribu. Sementara tes rapid antigen Rp 105 ribu. Hasil tes GeNose juga lebih cepat keluar. Yaitu 3-5 menit saja.

“GeNose layanannya relatif lebih cepat. Tetapi kami tetap mengimbau masyarakat. Kalau mau tes jangan mepet-mepet jam keberangkatan kereta api,” pesannya.

“Antisipasinya kalau antre panjang. Risikonya ketinggalan jam keberangkatan kereta api. Seyogyannya kalau mau tes, bisa 3-5 jam sebelum keberangkatan. Bahkan mungkin satu hari sebelumnya,” tutupnya.(fat/yds)

Terpopuler

// width=
Marketing Kabarmalang.Com
Aktifkan Notifikasi OK Tidak Terimakasih