Connect with us

Pemerintahan

Wali Kota Sutiaji Tandatangani Nota Kesepahaman Kelayakan Rehabilitasi dan Efisiensi PJU

Diterbitkan

,

Wali Kota Malang Sutiaji saat menandatangani nota kesepahaman kelayakan rehabilitasi dan efisiensi penerangan jalan umum (Foto: Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Pemerintah Kota Malang melaksanakan penandatanganan nota kesepahaman dengan PT. Abhimata Citra Abadi dan PT. Fokus Indo Lighting di Ruang Rapat Walikota Malang, Jumat (19/02).

Nota kesepahaman tersebut dalam rangka untuk menata ulang dan melakukan pembaharuan penerangan jalan umum (PJU) yang ada di wilayah Kota Malang.

Wali Kota Sutiaji mengatakan bahwa tahap awalnya nanti akan dilakukan uji kelayakan terlebih dahulu. “Secara bertahap akan kita lakukan pembaharuan dan menata ulang penerangan jalan umum yang ada agar lebih modern dan smart,” ujarnya.

Dengan menggandeng PT. Abhimata Citra Abadi dan PT. Fokus Indo Lighting, lanjut Sutiaji, ia berharap agar kesepakatan yang telah diambil dapat memberikan hasil yang baik.

“Niatnya sudah baik maka harus diiringi dengan prosedur yang baik pula agar hasilnya menjadi baik,” tambahnya.

Sementara itu, Head Office PT Abhimata Citra Abadi, Ruslan Rustam mengatakan bahwa Kota Malang nanti menjadi kota pertama di Indonesia yang bakal menerapkan PJU pintar.

Ditahap awal, tambahnya, pihaknya akan melakukan studi kelayakan sambil menunggu persetujuan dari Pemerintah Kota Malang.

Sebelum nantinya masuk ke dalam proses pelaksanaan tender untuk diaplikasikan.

“Nanti dari tender itu baru ke tahapan penetapan dan dilanjut ke proses kegiatan rehabilitasi dan pembaharuan teknologi PJU pintar,” tandasnya.

Dengan adanya PJU pintar ini, Ruslan berharap nantinya dapat bermanfaat untuk kehidupan Kota Malang di masa depan. (carep-03/fir)

Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

COVID-19

Operasi Yustisi Mergosono Kedungkandang Jaring 14 Pelanggar

Diterbitkan

,

Operasi Yustisi Mergosono Kedungkandang Jaring 14 Pelanggar
Operasi yustisi Mergosono Kedungkandang Kota Malang saat menjaring pelanggar. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM –Sebanyak 14 orang terjaring operasi yustisi di Mergosono Kedungkandang. Sabtu (27/2), belasan orang itu kedapatan tak bermasker.

Ada juga yang tidak menggunakan helm saat berkendara.  Mereka terjaring di depan SDN Mergosono Jalan Kolonel Sugiono.

Babinsa dan Bhabinkamtibmas Mergosono pun menggiring pelanggar. Mereka juga memberi teguran dan sanksi kepada pelanggar.

Kabar Lainnya : PPKM Mikro, Operasi Yustisi Kota Malang Blusukan Ke Kampung Celaket.

Selain itu, aparat memberikan masker secara gratis. Dengan imbauan, masyarakat jangan pernah keluar rumah tanpa masker.

Operasi yustisi Mergosono terdiri dari aparat gabungan TNI-Polri. Serta, anggota kecamatan dan kelurahan setempat.

Kabar Lainnya : Razia Madyopuro, Operasi Yustisi Tegur Warga Tak Bermasker.

Kanit Lantas Polsek Kedungkandang, Iptu Sutadi membenarkan. Dia menyebut operasi yustisi Mergosono menyasar warga tak bermasker.

Targetnya, operasi yustisi bisa menumbuhkan rasa tanggung jawab masyarakat. Sehingga, masyarakat terlindungi dari penyebaran covid-19.

Kabar Lainnya : Forpimcam Sukun Kota Malang Gelar Operasi Yustisi.

“Kami juga harus melaksanakan operasi dengan tanggung jawab. Supaya, protokol kesehatan terlaksana di tengah masyarakat Kedungkandang,” ujar Sutadi.

Dia pun berharap operasi yustisi ini bisa efektif. Karena, tren masyarakat Kota Malang sendiri terus membaik.

Kabar Lainnya : Operasi Yustisi Lowokwaru, 12 Pelanggar Terjaring.

“Harapannya bisa memutus rantai penyebaran covid-19 di Kota Malang. Khususnya masyarakat Kecamatan Kedungkandang,” tambahnya.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Vaksinasi Tahap Kedua Kabupaten Malang Target 20.300 Orang

Diterbitkan

,

Vaksinasi Tahap Kedua Kabupaten Malang Target 20.300 Orang
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Malang, drg Arbani Mukti Wibowo. (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Vaksinasi covid-19 tahap kedua Kabupaten Malang sudah mulai. Sejak Kamis (26/2), Pemkab melaksanakan suntik vaksin.

Dengan sasaran, tenaga kesehatan yang belum mendapatkan vaksinasi. Kemudian, TNI, Polri, guru dan wartawan di Kabupaten Malang.

obyek penyuntikannya adalah 20.300 orang. Sehingga, Pemkab Malang mempersiapkan 4.060 vial.

Kabar Lainnya : Vaksinasi Tahap 2 Kota Malang, Suntik 9873 Guru TK Sampai SMP.

“4.060 vial itu untuk 40.600 suntik vaksin. Kalau dua kali suntikan berarti ada 20.300 orang,” ungkap Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Malang, drg Arbani Mukti Wibowo, Sabtu (27/2).

Kabar Lainnya : Bupati Malang Sanusi Minta Penerima Vaksin Tidak Tiru Raffi Ahmad.

Saat ini Pemkab Malang masih pendataan vaksinasi tahap kedua. Hasilnya, nakes yang belum vaksin 3.000.

Selanjutnya TNI ada kurang lebih 1300. Setelah itu Polri 1.300 juga.

“Kemudian guru. Prioritas pertama adalah empat itu. Wartawan juga di dalamnya,” jelasnya.

Kabar Lainnya : Jajaran Polres Malang Mulai Jalani Vaksinasi Covid-19.

Suntik vaksin itu terjadwal mulai Kamis (25/2). Pemprov mendistribusikannya ke Pemkab pada Rabu (24/2).

“Kamis baru vaksinasi tahap kedua. Nakes sampai tiga hari, Kamis, Jumat, Sabtu. Kemudian Senin (1/3) mulai TNI Polri, selanjutnya guru,” terangnya.

Kabar Lainnya : Vaksinasi Guru Tuntas, Kota Malang Siapkan Sekolah Tatap Muka Juli.

Sedangkan, jenis suntik vaksin adalah buatan Sinovac Biotech. Sehingga kemasannya berbeda dengan kemasan yang pertama. Kemasannya sekarang satu vial untuk sepuluh suntikan.

“Sementara, tahap II ini, vaksin Sinovac Bio Farma. Cuma beda kemasan,” pungkasnya.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Pemerintahan

Usai Pelantikan, Bupati Malang Fokus Pemulihan Ekonomi

Diterbitkan

,

Usai Pelantikan, Bupati Malang Fokus Pemulihan Ekonomi
Bupati dan Wakil Bupati Malang, HM Sanusi dan Didik Gatot Subroto saat foto bersama sejumlah kader PDIP Kabupaten Malang usai dilantik. (Foto: Imron Haqiqi)

KABARMALANG.COM –  Usai pelantikan, Bupati dan Wakil Bupati Malang, HM Sanusi dan Didik Gatot Subroto mengaku akan tancap gas untuk memulihkan ekonomi masyarakat Kabupaten Malang.

Caranya, menurut HM Sanusi yakni dengan mendatangkan investasi dari luar Kabupaten Malang. Ia meyakini dengan adanya investasi, perekonomian Kabupaten Malang mampu bergerak cepat.

“Tanpa itu kita tidak akan bisa menggerakkan ekonomi secara signifikan,” ungkapnya di Kantor DPC PDIP Kabupaten Malang, Jum’at (26/2).

Untuk memudahkan masuknya investor, Pemkab Malang sebentar lagi bakal melaunching Mal Pelayanan Publik.

“Dengan adanya Mal Pelayanan Publik itu, pengurusam ijin akan semakin mudah, gratis, dan selesai dalam sehari,” tuturnya.

“Untuk melaunching Mal Pelayanan Publik itu kita (Pemkab Malang) tinggal menunggu rekomendasi dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB),” tutur Sanusi.

Lebih lanjut, infrastruktur akses transportasi juga akan tetwujud dalam waktu dekat. Seperti tol Malang-Kepanjen hingga tembus Blitar, serta akses jalan menuju kawasan wisata pantai selatan.

“Sebentar lagi, jembatan Srigonco, Kecamatan Bantur akan segera rampung. Paska itu akses jalan dari Gondanglegi menuju Jalur Lintas Selatan akan menjadi jalan nasional,” katanya.

Sementara itu, Wakil Bupati Malang, Didik Gatot Subroto mengaku akan selalu mendukung semua kebijakan Bupati Malang.

“Yang pasti pemulihan ekonomi dan infrastruktur di Kabupaten Malang pastinya akan kita dukung penuh,” katanya.

“Sementara evaluasi yang perlu pembenahan nanti perlu kita bicarakan lagi,” tutup Didik.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com