Connect with us

Peristiwa

Longsor di Sukun, Dinding Sekolah Ekklesia Ambrol Parah

Diterbitkan

,

Longsor di Sukun, Dinding Sekolah Ekklesia Ambrol Parah
Halaman belakang sekolah milik Yayasan Pendidikan Kemuliaan Allah (Ekklesia) ambrol (Foto: Fathi)

 

KABARMALANG.COM – Bencana longsor terjadi di bantaran sungai di Kelurahan Sukun, sekitar pukul 08.00 WIB, Jumat (5/2). Tepatnya di seberang RST Soepraoen.

Kejadian itu mengakibatkan dinding halaman belakang sekolah milik Yayasan Pendidikan Kemuliaan Allah (Ekklesia) ambrol parah.

Zulika, 46, warga Kelurahan Sukun menceritakan kronologinya. Dia menduga longsor di Sukun itu akibat hujan deras sehari sebelumnya, Kamis (4/2).

“Tadi pagi itu gak hujan. Gak tahu tiba-tiba  bunyi gruduk-gruduk. Saat kami cek ternyata halaman belakang sekolah longsor. Air sungai sampai nyiprat ke atap rumah warga di seberang sungai,” ujar Zulika kepada wartawan, Jumat (5/2).

Zulika mengatakan saat ini warga kampung langsung bergerak cepat membersihkan reruntuhan bangunan yang jatuh di sungai. Ini untuk memperlancar aliran sungai.

Baca Juga : Ini Kronologi Korban Terseret Longsor Perum Sulfat Versi Keluarga Roland.

Jonar Situmorang, Pengurus Yayasan Pendidikan Kemuliaan Allah (Ekklesia) membenarkan. Peristiwa ambrolnya dinding Sekolah Ekklesia terjadi jam delapan pagi.

“Terus itu memang sudah agak retak tanahnya di sebelah belakang, ya tiba-tiba saja, ambruk begitu,” terangnya kepada wartawan.

Dia masih bersyukur karena masih ada tiang yang menahan plengsengan, sehingga tidak semua halaman belakang sekolah Ekklesia ambrol.

“Jadi tidak ambruk total.  Memang sudah lama ini terbangun tapi ketahanannya sudah memudar, memang langsung ke sungai perbatasannya,” jelasnya.

Baca Juga : Maling Sepeda di Bantaran, Terekam CCTV.

Dalam persitiwa itu juga tidak ada korban jiwa. Karena sekolah Ekklesia sedang daring, sehingga yang masuk hanya para guru.

“Hanya guru-guru saja yang ada di sini, dan ada penghuni asrama juga di tempat ini, itu saja, tidak ada korban,” katanya.

Baca Juga : Pemkot Bongkar Penghalang Drainase Jembatan Bandulan.

Jonar mengatakan halaman belakang hanyalah pekarangan biasa. Memang sebelum masa pandemi covid-19 berfungsi sebagai kantin.

Dia juga belum bisa memastikan total kerugian yang dialami akibat bencana tersebut. Namun, pengembang sudah hadir untuk survey dan akan lakukan perbaikan sekolah Ekklesia.

“Total kerugianya belum bisa terprediksi, lumayan, karena hancur total, itu nyambung ke bangunan pojok sana, sudah retak,” tutupnya.(fat/yds)

Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Peristiwa

Tahlilan, Motor Warga Sawojajar Raib Di Jalan JA Suprapto Kota Malang

Diterbitkan

,

Tahlilan, Motor Warga Sawojajar Raib Di Jalan JA Suprapto Kota Malang
TKP Curanmor sepeda motor Honda Beat Putih nopol N5821HH itu raib di daerah Jalan Jaksa Agung Suprapto Gang 2B Malang (Foto: istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Satu sepeda motor warga Sawojajar hilang saat tahlilan. Warga Sawojajar itu bernama Deni Setyowati, 28.

Sepeda motor yang hilang adalah Honda Beat putih N5821HH. Motor tersebut raib di Jalan JA Suprapto Gang 2B.

Pencurian tersebut terjadi Rabu malam (3/3). Sehingga, dia melaporkan kejadian ini ke Polresta Malang Kota.

Kabar Lainnya : Ditinggal Mandi, Motor CBR Raib.

Deni Setyowati membenarkan. Saat itu dia sedang menghadiri tahlilan. Yakni, acara salah satu keluarga sahabat karibnya.

“Saya parkir motor di depan rumah teman dekat saya. Hilangnya itu sekitar pukul 19.30 sampai 20.00 WIB,” ujar Deni kepada Kabarmalang.com, Kamis (4/3).

Deni mengaku sebelumnya sudah mengunci ganda motornya. Akan tetapi malang tak bisa ditolak. Sepeda motornya tetap raib begitu saja.

Warga sekitar sempat melihat tiga orang mencurigakan di TKP. Ketiganya menggunakan jaket hitam. Mereka juga terlihat dalam rentang waktu motor hilang.

“Mereka melintasi area yang terkena CCTV. Secara nggak langsung warga dan saya berpikiran CCTV. Kemungkinan besar terekam CCTV,” ujarnya.

“Tapi saya sendiri masih belum tahu detailnya. Masih cek terekam CCTV tersebut atau tidak. Masih menunggu informasi lebih lanjut dari warga setempat,” tambahnya.

Deni mengatakan langsung melapor Polresta Malang Kota. Dia juga menyebarkan informasi kehilangan sepeda motor di medsos.

Dia berharap masyarakat lapor polisi begitu menemukan sepeda motornya.

Kasatreskrim Polresta Malang Kota, Kompol Tinton Yudha membenarkan ada laporan. Dia juga sudah menanggapi laporan curanmor tersebut.

“Kami langsung datang olah TKP tak lama setelah laporan. Kami mencari fakta-fakta. Kemudian mencari barang bukti mungkin ada yang tertinggal,” jelas Tinton.

“Jadi kasus itu masih dalam proses penyelidikan. Semua masih dalam analisa kami. Kami juga mendalami rekaman CCTV,” tambahnya.(fat/yds)

Lanjutkan Membaca

Peristiwa

Gerobak Tambal Ban Terbakar Habis di Madyopuro Kota Malang

Diterbitkan

,

Gerobak Tambal Ban Terbakar Habis di Madyopuro Kota Malang
Babinsa dan Babinkamtibmas Madyopuro bersama petugas usai pemadaman kebakaran di Madyopuro Kota Malang. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Gerobak tambal ban terbakar di Madyopuro Kota Malang, Kamis (4/3). Akibatnya, pemilik tambal ban merugi jutaan rupiah.

Gerobak tambal ban terbakar terjadi di Jalan Ki Ageng Gribig. Kebakaran terlapor ke petugas sekitar pukul 09.00.

Sementara, pemilik tambal ban bernama Arida, 40. Kebakaran ini berawal dari tukang tambal ban, Muhari, 46.

Kabar Lainnya : Kios Tambal Ban Jalan Halmahera Membara, 6 Orang Luka Bakar.

Dia sedang menambal ban motor pelanggan. Tiba-tiba saja, BBM tumpah ke kompor tambal ban.

Kontan saja, api langsung menyambar BBM. Kebakaran pun tak terhindarkan.

Warga sekitar langsung melapor ke Babinsa dan Babinkamtibmas Madyopuro. Babinsa Madyopuro, Serma Sinto membenarkan.

“Benar, kami menerima laporan pukul 09.15 WIB. Sehingga, kami dan Babinkamtibmas merapat. Sekaligus, meluncurkan informasi ke Koramil, Polsek dan PMK,” ujar Sinto, Kamis (4/3).

Posisi kebakaran sendiri tepat di pinggir Jalan Ki Ageng Gribig. Sehingga, pengguna jalan pun melambat untuk melihat kebakaran.

Petugas juga berupaya melancarkan arus lalu lintas. Karena, mobil Damkar perlu mendapat ruang untuk memadamkan api.

Empat unit pemadam dari Kota Malang menangani kebakaran ini. Sekitar pukul 09.50 WIB, petugas berhasil memadamkan kebakaran.

Selanjutnya, pemadam melakukan pembasahan. Sementara, petugas mencari keterangan terkait penyebab kebakaran.

Petugas memastikan kebakaran berasal dari BBM yang tumpah. Kemudian, BBM ini mengenai kompor tambal ban.

Sebab, saat itu Muhari sedang menambal ban pelanggan. Kerugian akibat kebakaran ini mencapai Rp 10 juta.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

Peristiwa

Dua Orang Luka Bakar Akibat Pom Mini Meleduk Di Tajinan Malang

Diterbitkan

,

Dua Orang Luka Bakar Akibat Pom Mini Meleduk Di Tajinan Malang
Petugas pemadam kebakaran saat memadamkan api pom mini Tajinan. (Foto: Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Dua orang mengalami luka bakar di Tajinan, Kabupaten Malang. Pasalnya, pom mini di Desa Jatisari, Tajinan, meleduk.

Dua orang luka bakar bernama Fajar, 25 dan Dianto, 45. Akibatnya, keduanya harus menjalani perawatan di klinik setempat.

Pom mini meleduk di Tajinan terjadi Rabu (3/3). Sementara, gudang pom mini yang terbakar milik Dimyati, 46. Dia warga Desa Mulyojati Jatisari, Tajinan.

Pom mininya kebakaran pada pukul 07.30 WIB.

Kabar Lainnya : Bakar Sampah Sembarangan, Lahan Tebu Nyaris Ludes.

“Pas kita datang, korban sudah ke klinik terdekat. Karena luka bakar harus penanganan secepat mungkin,” kata Kepala Bidang PPK Kabupaten Malang, Goly Karyanto.

Fajar mengalami luka kaki kanan, kiri dan lengan kiri. Sedangkan Dianto luka kaki kanan dan kiri sampai atas lutut.

Dugaannya, kebakaran bersumber dari tenaga listrik statis. Gudang pom mini itu memanfaatkan energi tersebut.

Sehingga BBM mudah menguap. Akibatnya, bahan bakar tersulut dan kebakaran.

“Dugaan sumber kebakaran adalah listrik statis. Tenaga listriknya memicu penguapan. Maka akan cepat tersambar. Sehingga terjadi kebakaran cepat kilat,” tuturnya.

Goly menuturkan, pemadam baru berhasil menjinakkan kebakaran pukul 08.25 WIB. Karena, dia mengakui petugasnya datang sedikit terlambat. Akibat informasi yang masuk juga terlambat.

“Ketika kami datang, kebakaran sudah besar. Sebab pelapor juga terlambat. Telepon ketika keadaan sudah besar apinya. Setidaknya kita butuh waktu 15 menit untuk ke sana,” imbuh Goly.

Kerugian materil akibat kebakaran itu ditaksir mencapai Rp 25 juta.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com