Connect with us

Pemerintahan

Polresta Makota Kembali Gelar Bakti Sosial Operasi Katarak Gratis

Diterbitkan

,

Polresta Makota Kembali Gelar Bakti Sosial Operasi Katarak Gratis
Kapolresta Malang Kota, Kombes Pol Leonardus Simarmata dan Direktur Utama RSSA, dr. Kohar Hari Santoso saat meninjau kegiatan screening peserta baksos operasi katarak gratis di RSSA, Senin (1/2).

 

KABARMALANG.COM – Kegiatan Bakti Sosial Operasi Katarak Polresta Makota kembali terlaksana, Senin (1/2). Ini setelah tertunda selama setahun.

Kepala Polresta Makota, Kombes Pol Leonardus Simarmata mengiyakan. Dia secara simbolis membuka kembali pelaksanaan kegiatan bakti sosial operasi katarak secara gratis.

“Pada hari ini kami kembali melakukan kegiatan operasi katarak secara gratis. Dan kegiatan ini bisa terlaksana berkat peran serta dari Rumah Sakit Saiful Anwar (RSSA), Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (Perdami) Malang Raya, dan berbagai pihak sponsor,” ujarnya.

Ia menjelaskan bahwa sebenarnya kegiatan ini akan tergelar pada tahun lalu. Tepatnya pada bulan Maret 2020.

“Saat itu kegiatan sudah memasuki tahap screening (pemeriksaan awal) bagi peserta baksos operasi katarak. Namun kegiatan baksos tersebut harus tertunda sementara waktu, karena adanya PSBB,” ungkapnya.

Sementara itu Ketua Perdami Malang Raya, dr. Seskoati, SpM(K) mengungkapkan dengan adanya pandemi Covid 19, membuat ada perubahan dalam alur pelaksanaan operasi baksos katarak.

“Saat ini pelaksanaannya tidak secara massal. Sebelum pandemi, kami melaksanakan kegiatan operasi dengan jumlah pasien antara 40 hingga 50 pasien. Karena ada pandemi, saat ini kami lakukan secara bertahap. Kegiatan operasi seminggu dua kali, dengan jumlah pasien antara dua hingga tiga pasien,” bebernya.

Selain itu dia juga mengungkapkan di tahap screening (pemeriksaan awal), peserta baksos operasi katarak harus mematuhi dan mengikuti protokol kesehatan covid-19.

“Saat tahap screening, peserta baksos harus menjalani pemeriksaan rapid test Eclia, rontgen paru paru, dan pemeriksaan darah. Itu semua harus beres, hasil pemeriksaan bagus dan hasil rapid tesnya negatif. Peserta baru bisa melaksanakan operasi,” jelasnya.

Dalam kesempatan itu, dirinya juga menerangkan dengan adanya kegiatan ini, maka masyarakat mengerti bahwa kegiatan baksos operasi katarak telah berjalan kembali.

“Dan bila ada masyarakat yang ingin operasi katarak secara gratis dan memenuhi syarat. Maka bisa datang dan mendaftar di Urkes Polresta Malang Kota,” tambahnya.

Baca Juga : Sehat Bersama Komunitas Sepeda Lipat Akur.

Dokpol Urkes Polresta Makota, dr. Akhmadi Pabowo menjelaskan bahwa sudah ada 750 orang yang mendaftar untuk ikut kegiatan baksos operasi katarak tersebut.

“Dari data yang kami miliki, sudah ada 750 orang yang mendaftar ikut kegiatan baksos operasi katarak. Mereka bukan hanya berasal dari Malang Raya saja. Melainkan juga dari luar kota seperti Madura dan Probolinggo,” terangnya.

“Tetapi memang kami prioritaskan dulu untuk peserta yang berasal dari Malang Raya. Dari 750 orang yang mendaftar dan telah screening, yang memenuhi syarat operasi berjumlah sekitar 200 orang,” tandasnya.(fir/yds)

Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

COVID-19

Kapolresta Dandim Resmikan Kampung Tangguh Semeru Tasikmadu

Diterbitkan

,

Kapolresta Dandim Resmikan Kampung Tangguh Semeru Tasikmadu
Kapolresta dan Dandim bersama jajaran serta penggerak KTS Bentis Tasikmadu meninjau kebun sayur. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Kapolresta Malang Kota dan Dandim meresmikan Kampung Tangguh Semeru (KTS). Kali ini, peresmian terhelat di Jalan Tenis Meja, Tasikmadu.

Nama kawasan ini yaitu Kampung Tangguh Semeru Bentis. Sementara, pendirinya adalah warga RW 03 Kelurahan Tasikmadu.

Peresmian tergelar pada Rabu (3/3) kemarin. Kapolresta dan Dandim juga menyuplai bantuan untuk KTS ini.

Kabar Lainnya : Bung Edi Sambang Kelurahan Tasikmadu, Cermati Proses Pelayanan.

Kapolresta dan Dandim pun turut meninjau KTS Bentis Tasikmadu. Mulai dari pengecekan ruang isolasi.

Kemudian, peninjauan kebun sayur. Serta, pemberian edukasi tentang protokol kesehatan kepada masyarakat.

Kapolresta Malang Kota Kombespol Leonardus Simarmata membenarkan. Dia mengatakan akan terus mendorong kelahiran KTS.

“Karena, sekarang Kota Malang sudah keluar dari zona 5 besar. Tren paparan covid-19 terus menurun. Kita patut bersyukur. Tetapi, tidak boleh lengah juga,” ujar Leo.

Karena itu, Kapolresta dan Dandim siap sosialisasi secara masif. Dia bakal menggenjot promosi kesehatan 5M kepada masyarakat.

Yakni memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menjauhi kerumunan. Serta, mengurangi mobilitas di luar rumah.

Dandim 0833/Kota Malang Letkol Arm Ferdian Primadhona sepakat. Dia sangat mengapresiasi berdirinya KTS RW 03 Tasikmadu.

Dia berharap warga bisa menekan penyebaran virus covid-19. KTS ini juga bentuk dukungan kesuksesan program pemerintah. Yaitu vaksinasi untuk masyarakat.

“Oleh sebab itu mari dukung program pemerintah mengenai vaksinasi. Dukung juga pelaksanaan protokol kesehatan agar terhindar dari covid-19,” pungkas Ferdian.

Turut hadir dalam peresmian KTS, antara lain jajaran Polresta. Kemudian, jajaran Kodim 0833.

Kabar Lainnya : Jembatan Kedungkandang Resmi Beroperasi Hari Ini.

Hadir juga Kecamatan Kedungkandang dan jajaran. Serta, para relawan dan tokoh masyarakat sekitar.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Sosialisasi Vaksinasi Tahap 2, Dinkes Libatkan Posyandu di Kota Malang

Diterbitkan

,

Sosialisasi Vaksinasi Tahap 2, Dinkes Libatkan Posyandu di Kota Malang
Latifah Hanun, Kabid Kesehatan Masyarakat Dinkes Kota Malang (Foto: Fathi)

KABARMALANG.COM – Dinkes Kota Malang gencar sosialisasi vaksinasi tahap 2. Pesan kesehatan terus tergaung di tengah masyarakat.

Sosialisasi vaksinasi tahap 2 sudah berjalan sejak awal 2021. Tetapi, pelaksanaan suntik vaksinnya sendiri mulai akhir Februari lalu.

Hingga kini vaksinasi masih berlangsung. Dengan sasaran para petugas layanan publik.

Latifah Hanun, Kabid Kesehatan Masyarakat Dinkes Kota Malang membenarkan. Dia bergerak bersama Diskominfo Kota Malang.

“Kita melaksanakan promosi kesehatan yang gencar. Juga bekerja sama dengan Kominfo. Kami melaksanakan edukasi masyarakat mengikuti vaksinasi covid-19,” ujar Hanun, kepada Kabarmalang.com, Rabu (3/3).

Kabar Lainnya : Pemkab Malang Ingin Libatkan Influencer dalam Vaksinasi Covid-19.

Dinas Kesehatan dan Diskominfo gencar melakukan sosialisasi. Yakni melalui media online dan platform media sosial masing-masing.

Hanun menuturkan, pekan depan akan keliling. Dia mengagendakan sosialisasi hingga April 2021. OPD kesehatan ini akan keliling  ke tiap posyandu. Dengan tujuan untuk sosialisasi vaksinasi tahap 2.

“Kita akan mensosialisasikan kepada posyandu-posyandu. Kami ingin mengajak masyarakat. Supaya, mau datang ke tempat-tempat vaksinasi  covid-19 ini,” ujarnya.

Karena, pedagang pasar, lansia dan sebagainya harus tercover semua. “Kita libatkan kader posyandu untuk mensukseskan sosialisasinya,” tambahnya.

Memang, ada muncul pro dan  kontra terkait vaksinasi. Tetapi, OPD kesehatan Kota Malang terus mengedukasi masyarakat.

Supaya, mau menghadiri layanan vaksinasi. Sehingga, masyarakat bisa sehat.

“Karena vaksinasi secara total bisa memunculkan herd imunity. Minimal bisa terbentuk 70 persen,” terangnya.

Menurutnya reaksi vaksin hampir sama dengan imunisasi bayi. Asalkan tidak ada keluhan. Badan dalam kondisi sehat jadi syarat utama.

“Jadi kami mengimbau kepada masyarakat. Jangan takut akan vaksinasi covid-19 ini. Selain itu, vaksin ini gratis, pemerintah yang menanggung,” ungkap Kabid Kesehatan Masyarakat.

“Takut memang wajar tapi jangan berlebihan. Asalkan badan kita mantap dan sehat. Insyallah tidak ada reaksi,” tutupnya.(fat/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Klaster Bhakti Luhur Ada Difabel, Sutiaji Minta Penanganan Khusus

Diterbitkan

,

Klaster Bhakti Luhur Ada Difabel, Sutiaji Minta Penanganan Khusus
Wali Kota Malang, Sutiaji saat meninjau Yayasan Panti Asuhan Bhakti Luhur Kota Malang (Foto: Fathi)

 

KABARMALANG.COM – Wali Kota Malang, Sutiaji meninjau klaster Panti Asuhan Bhakti Luhur, Rabu (3/3). Sebelumnya, Senin (1/3) lalu, 170 penghuninya positif tes swab antigen.

Dari 170 orang positif tersebut ada 85 pengasuh. Kemudian, 85 anak berkebutuhan khusus atau difabel.

Selanjutnya, 154 penghuni menjalani isolasi mandiri dalam panti asuhan. Sementara, 16 orang lainnya masuk RS Lapangan Idjen Boulevard.

Sutiaji berkomunikasi dengan pengurus Yayasan Panti Asuhan Bhakti Luhur. Dia juga meninjau sarana pra sarana isoman di panti asuhan tersebut.

Kabar Lainnya : Omah Difabel, Rumah Berdaya Ekonomi Difabel.

Sutiaji memastikan proses isoman sudah sesuai SOP protokol covid-19. Begitu juga dengan sarana pra sarana yang tersedia.

“Ada lapangannya, ada cara memberikan asupan makan juga. Insyaallah Dokter Totok yang bertanggung jawab. Terutama berkaitan dengan penghuni panti asuhan,” ujar Sutiaji kepada wartawan, di Bhakti Luhur, Rabu (3/3).

Menurutnya, isolasi mandiri anak berkebutuhan khusus perlu treatment spesial. Sehingga tidak semua difabel ke RS Lapangan.

“karena ada yang harus mapah (red:menuntun). Maksudnya harus pakai kursi roda dan seterusnya,” terang orang nomor satu di Pemkot Malang tersebut.

“Itu butuh keahlian tersendiri. Pengasuhnya di sini yang lebih mengerti. Cuma tetap pakai protokol covid-19,” tambahnya.

Kadinkes Kota Malang, Husnul Muarif sepaham. Penanganan isoman untuk difabel memang butuh pendampingan pengasuh.

“Kenapa mereka (difabel) tidak keluar, karena berkebutuhan khusus. Jangan samakan dengan yang lain. Salah satu contoh, ini harus ada pendampingan pengasuh,” terang Husnul.

Kabar Lainnya : Panti Asuhan Bhakti Luhur Malang Ketularan Massal, 170 Positif.

“Contoh di sini (klaster Bhakti Luhur) saja ada yang teriak. Tentu akan mengganggu suasana jika ke RS Lapangan atau safe house,” tambahnya.

Husnul mengatakan bahwa difabel tidak bisa sendirian. Misalnya ke kamar mandi saja harus ada yang mengantar. Ada yang pakai kursi roda juga. Karena itu harus ada pendampingan setiap saat.

“Tanpa aktivitas pun itu harus pendampingan, saat difabel santai sekalipun. Karena anak difabel pencetusnya tidak bisa terprediksi. Tiba-tiba dia bisa menjerit atau hiperaktif,” tutup Husnul.(fat/yds)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com