Connect with us

Pemerintahan

Resmikan Asosiasi Kepala Desa, Sanusi : Bukan Untuk Kepentingan Pilkada

Diterbitkan

,

Peresmian Asosiasi Kepala Desa Kabupaten Malang di Pendopo Pringgitan, Kota Malang, Jum'at (3/7/2020)

KABARMALANG.COM – Kepala Desa (Kades) Kabupaten Malang kini mempunyai punyai asosiasi, yakni Asosiasi Kepala Desa (AKD) Kabupaten Malang. Asosiasi yang diketuai oleh Kepala Desa Bululawang, Kecamatan Bululawang, Hasan Basori itu diresmikan oleh Bupati Malang di Pendopo Pringgitan Kabupaten Malang, Jumat (3/7/2020).

Tampak ratusan Kepala Desa di Kabupaten Malang hadir dalam acara tersebut. Bupati Malang, HM Sanusi memastikan bahwa pembetukan AKD tersebut bukan untuk kepentingan politik. “Ini (AKD) dibentuk sebagai wadah koordinasi antar Kepala Desa, agar pembangunan di sektor pedesaan merata di seluruh desa, tidak hanya di desa-desa tertentu,” terang Sanusi kepada wartawan usai meresmikan AKD.

Sebab, lanjut Sanusi saat ini sudah ada beberapa desa yang perkembangannya cukup signifikan, utamanya dalam sektor wisata, seperti Pujon Kidul, Kecamatan Pujon, dan Desa Sanankerto, Kecamatan Turen. “Nah, melalui asosiasi ini harapannya kemajuan bisa menyeluruh di semua desa,” ujarnya.

Apakah ada indikasi pembentukan AKD ini dimanfaatkan untuk mengakomodir dukungan dalam pilkada mendatang dimana pihaknya (Sanusi) merupakan salah satu calon? Sanusi menegaskan bahwa hal itu tidak ada.

“Semua kepala desa sudah paham kalau mereka harus netral, sebagaimana diatur dalam undang-undang,” pungkas Sanusi. Untuk diketahui, undang-undang yang mengatur agar kepala desa netral dalam momentum pilkada termuat dalam pasal 66 ayat 2 bagian C Peraturan Komisi Pemilihan Umum Nomor 7.

Terpisah, Ketua AKD, Hasan Basori juga menepis bahwa asosiasi yang diketuainya tersebut bakal menjadi timses (tim sukses) secara tidak langsung dalam pilkada nanti. “Asosiasi ini dibentuk hanya sebagai upaya koordinasi antar kepala desa untuk saling membantu dalam mengembangkan visi misi BUMDes-nya,” katanya. (haq/rjs)

Advertisement

COVID-19

Cek Pelaksanaan PPKM, Kapolres Malang Kelilingi Desa

Diterbitkan

,

Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar saat mengunjungi Balaidesa Karangsuko, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Malang. (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar, Selasa (2/3) mengunjungi sejumlah desa di Kabupaten Malang. Dia mengecek jalannya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masayarakat mikro.

Hendri mendatangi Desa Rembun, Kecamatan Dampit. Kemudian, Desa Karangsuko, Kecamatan Pagelaran.

Dari hasil pantauannya, Hendri mengatakan secara keseluruhan kedua desa itu sudah mematuhi aturan PPKM. PPKM mikro terlaksana sebagaimana instruksi Mendagri, Tito Karnavian.

“Alhamdulillah, temuan saya kedua-duanya (Desa Rembun dan Karangsuko) sudah sangat melaksanakan instruksi Mendagri kepada jajaran kami (Polri),” katanya.

Menurutnya, posko PPKM mikro Rembun dan Karangsuko sudah melengkapi seluruh persyaratan. Struktur posko PPKM mikro keduanya juga telah sesuai.

“Poskonya sudah lengkap semua. Strukturisasinya juga sesuai. Fungsi-fungsi sudah mengacu pada pada pembinaan, pencegahan, perencanaan dan pendukung,” tutur Hendri.

Hendri menyebut keberadaan posko PPKM Mikro itu sangat berdampak pada penekanan angka penyebaran covid-19.

“Alhamdulillah itu sangat berdampak. Seperti di Kecamatan Pagelaran. Hampir seluruh di Kecamatan Pagelaran ini menjadi zona hijau. Tinggal 6 RT saja zona kuning. Insyaallah minggu ini menyusul banyak yang sembuh,” pungkas Hendri.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

93 Anggota Kodim 0833 Kota Malang Jalani Vaksinasi

Diterbitkan

,

Anggota Kodim 0833 Kota Malang saat menjalani vaksinasi. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – 93 anggota Kodim 0833 Kota Malang menjalani vaksinasi. Vaksinasi terhelat di Denkessyah 05.04.03 Malang, Selasa (2/3).

Letkol Arm Ferdian Primadhona, Dandim 0833 Kota Malang membenarkan. Menurutnya, Kodim Kota Malang mendukung kesuksesan program pemerintah.

“Kegiatan vaksinasi covid-19 ini merupakan program pemerintah. Dalam rangka mencegah penyebaran covid-19. Kami tentu mendukung penuh,” ujar Ferdian saat mendampingi Danrem 083/Bdj Kolonel Inf Irwan Subekti.

Menurut Ferdian, seluruh peserta vaksinasi harus melalui beberapa tahapan. Mekanisme pelaksanaan vaksinasi itu misalnya pemeriksaan kesehatan awal.

Tim medis juga harus memastikan kondisi tubuh pasien siap. Sehingga, tubuh pasien bisa menerima penyuntikan vaksin.

Vaksinasi terhelat mulai pukul 07.00 sampai 14.30 WIB. Sebelumnya, ada 119 orang yang terdaftar vaksinasi.

Sehingga, ada sisa 26 orang yang masuk daftar tunggu vaksinasi. Sebab, menurut Ferdian, ada beberapa orang yang gagal vaksin karena penyakit.

Misalnya, ada beberapa yang tensi tinggi. Kemudian, memiliki jantung bawaan. Tetapi, ada 9 orang yang baru menjalani vaksinasi besok (3/3).

Vaksinasi kedua, bakal terhelat 16 Maret 2021 mendatang. “Yang sudah vaksinasi, akan observasi 30 menit. Setelah tidak ada gejala, boleh meninggalkan lokasi vaksinasi,” tutup Dandim.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

Pemerintahan

Hanya 16 Pengembang Kabupaten Malang Setor PSU, Sisanya Bermasalah

Diterbitkan

,

plt Kepala Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman Dan Cipta Karya Kabupaten Malang, Imam Suyono. (Foto: Imron Haqiqi)

 

KABARMALANG.COM – Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman Dan Cipta Karya Kabupaten Malang mengaku kesulitan untuk mengkoordinir pengembang agar menyerahkan Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum.

Pasalnya, plt Kepala Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman Dan Cipta Karya Kabupaten Malang, Imam Suyono masih banyak pengembang yang bermasalah.

Seperti, pengembang yang menelentarkan perumahan serta legalitasnya yang tidak sesuai.

“Selama tahun 2020, hanya 571 pengembang yang sudah menyerahkan PSU-nya. Setelah kami cek, akhirnya terevisi tinggal 556 pengembang,” ungkapnya.

Dari 556 PSU pengembang itu, lanjut Imam, hanya 16 lokasi perumahan saja yang sudah proses serah terima dengan Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman Dan Cipta Karya Kabupaten Malang.

“Kini 16 lokasi perumahan itu sedang proses pencatatan di Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) dan Dinas Pertanahan Kabupaten Malang,” tuturnya.

Dari 16 pengembang itu, artinya jumlah pengembang yang menyetorkan PSU itu tidak sampai mencapai 1 persen dari keseluruhan.

Atas dasar itu, Imam mengaku akan melakukan penelusuran terhadap sejumlah pengembang yang bandel atau bermasalah.

“Nanti akan terus kita telfon para pengembang-pengembang yang belum menyetorkan PSU itu,” katanya.

“Untuk tahun 2021 ini kita targetkan 100 lokasi perumahan sudah menyerahkan PSU-nya,” pungkas Imam.(im/yds)

Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com