Connect with us

COVID-19

Merana Selama PPKM, PKL di Jalan Sukarno Hatta Sambat

Diterbitkan

,

Merana Selama PPKM, PKL di Jalan Sukarno Hatta Sambat
Salah satu PKL di Jalan Soekarno Hatta (Foto: Fathi)

 

KABARMALANG.COM – Penerapan PPKM 2 Kota Malang semakin membuat PKL merana. Kebijakan tersebut berdampak secara ekonomi para pelaku usaha.

Sebab, terdapat aturan seperti operasional maksimal jam 8 malam. Serta, dine in di restoran kapasitas maksimal 25 persen.

Salah satu pedagang yang merana adalah Lilis Hariyanti. Dia penjual makanan dimsum dengan brand Dimsum Street Food. Lilis adalah PKL di Jalan Soekarno Hatta.

Lilis mengaku omzetnya menurun sejak PPKM. Baik tahap pertama hingga tahap kedua.

Biasanya dia meraup omzet kotor sehari Rp 1 Juta. Kini hanya setengahnya saja. Dia juga menduga penurunan omzetnya karena adanya razia.

“Jadi imbasnya ke kita. Masyarakat jadi takut keluar rumah. Terus mau beli juga was-was takut. Karena ada razia dari polisi,” ujar Lilis kepada Kabarmalang.com, Selasa (2/1).

Dugaan itu berdasar. Sebab, jam buka dagangannya siang hingga jam 12 malam. Itu sebelum PPKM. Sementara, jam ramai pengunjungnya pada jam 7-10 malam.

“Semenjak PPKM orang kebanyakan take away. Udah sedikit pengunjungnya yang makan di lokasi. Gak kayak kemarin-kemarin,” terang warga Sukun itu.

Baca Juga : Banyak Pasien Positif Sembuh, Lalin Kota Malang Kembali Ramai.

Menurutnya, pembeli yang makan di lokasi adalah daya tarik. Karena itu membuktikan makanannya enak. Biasanya warungnya terisi hingga 20 kursi.

“Jika kelihatan ramai orang pasti mampir. Semenjak ada PPKM, jarang orang makan di sini. Kebanyakan take away, dan akhirnya kelihatan sepi,” jelasnya.

Dia juga sambat karena pengeluarannya banyak. Sementara, pemasukan tidak sepadan. Apalagi dia menjual makanan yang tidak bisa bertahan lama.

“Kalau yang jenis seperti ini. Satu dua hari sudah tidak enak kalau tersaji. Jadi kita ruginya di situ. Misalnya gak habis kan, masak jual lagi,” katanya.

“Otomatis kan harus kasih ke orang atau apa. Yang jelas gak bisa jual lagi lewat dua hari,” tambahnya.

PPKM tahap kedua memang ada kelonggaran bagi PKL. Mereka bisa buka usaha lebih dari jam 8 malam.

Tetapi, ada syarat harus take away. Dia merasa aturan ini tidak terlalu signifikan. Tetap saja para PKL merana.

“Tetap masih berdampak, pemasukannya tetap sama. Karena masyarakat kelihatannya sudah parno dengan razia dari Satpol PP,” tuturnya.

Lilis menceritakan, kawasan tempatnya berjualan sasaran razia PPKM.

“Sering mas, misalnya malam minggu. Ramai-ramainya jam 8-9 malam. Jam 8 polisi datang atau jam 9. Pembeli masih di sini, eh polisi dating. Awalnya ramai langsung pulang semua,” ujarnya.

Ketika petugas razia sidak, para pedagang panik. Mereka langsung mematikan lampu dan menutup lapaknya.

“Kita juga mau ada yang beli juga nolak-nolak. Karena ada polisi,” imbuhnya.

Lilis mengatakan sudah berusaha mematuhi aturan PPKM. Agar tidak ada tambahan tahap  PPKM lagi.

“Soalnya kita bukanya sore, jualan pun sepi. Kita juga mayoritasnya jam ramai itu jam 7-10 malam. Tolong, beri toleransi sedikit untuk kita kaum-kaum kecil,” tutupnya.(fat/yds)

Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

COVID-19

Forpimda Sidak Tiga Pusat Perbelanjaan, Gelar Rapid Antigen Acak

Diterbitkan

,

Forpimda Sidak Tiga Pusat Perbelanjaan, Gelar Rapid Antigen Acak
Kapolres Malang Kota, Dandim 0833 dan Wali Kota saat sidak di pusat perbelanjaan. (Foto : Kodim 0833 Kota Malang)

 

KABARMALANG.COM – Jelang hari raya Idul Fitri, Forpimda Kota Malang melaksanakan patroli di lokasi yang berpotensi menimbulkan keramaian.

Dalam patrolinya pada Selasa (11/5), para personel patroli juga memberikan imbauan penerapan protokol kesehatan kepada masyarakat.

Dandim 0833/Kota Malang, Letkol Arm Ferdian Primadhona membenarkan. Kegiatan ini bertujuan agar masyarakat paham dan tidak melanggar protokol kesehatan.

Pasalnya menjelang Lebaran, mulai terjadi peningkatan mobilitas masyarakat di beberapa titik. Seperti di pusat perbelanjaan, mal dan toko pakaian.

“Imbauan kami sampaikan di tempat-tempat yang berpotensi menimbulkan kerumunan. Tentunya dengan cara yang santun dan baik. Kita berharap supaya Kota Malang ini bisa cegah covid-19,” ujar Ferdian.

Dari hasil pantauan, Dandim melihat tempat-tempat keramaian. Banyak masyarakat yang mendatangi pusat perbelanjaan maupun toko-toko baju untuk sekadar beli baju Lebaran.

Patroli ini untuk menggalakkan kembali tentang kewajiban protokol kesehatan. Apalagi jelang Lebaran seperti ini sangat ramai aktivitas masyarakat di pusat pertokoan seperti mal dan toko pakaian.

“Yang tentunya berpotensi menimbulkan kerumunan dan klaster baru penyebaran covid-19,” ujarnya.

Tim gabungan menyasar di beberapa titik seperti pertokoan Ramayana Jalan Merdeka Timur. Kemudian, pertokoan Matahari Jalan KH Agus Salim. Termasuk, pertokoan Trend Jalan Sukarjo Wiryopranoto.

Selain itu petugas gabungan juga mengambil sampel test rapid antigen kepada pengunjung Matahari. Kemudian, pengunjung toko Trend, juru parkir dan karyawati secara acak.

Totalnya, 10 orang karyawati Matahari, 10 orang karyawati toko Trend, serta salah satu juru parkir. Dengan hasilnya adalah negatif.

Wali Kota Malang Sutiaji mengamini. Menurutnya, warga yang belanja di mal maupun manajemen harus berkomitmen mengetatkan penerapan prokes.

“Ini dalam rangka mencegah penyebaran kasus covid-19 yang lebih banyak lagi,” tegas Sutiaji.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Dandim Pimpin Langsung Pengamanan Salat Itikat Munajat Witir

Diterbitkan

,

Dandim Pimpin Langsung Pengamanan Salat Itikat Munajat Witir
Dandim 0833 Kota Malang Letkol Arm Ferdian Primadhona bersama para petugas gabungan di depan Masjid Jami. (Foto : Istimewa)

 

KABARMALANG.COM – Komandan Kodim 0833/Kota Malang Letkol Arm Ferdian Primadhona memimpin apel gabungan pengamanan salat iktikaf munajat witir berjamaah malam 29 bulan Ramadan.

Pengamanan bertempat depan Masjid Agung Jam’i Jalan Merdeka Barat Kecamatan Klojen Kota Malang, Senin malam (10/5).

Dandim menegaskan ini dalam upaya mengendalikan dan penyebaran penularan covid-19. Dandim juga ingin mencegah adanya kerumunan dan adanya pelanggaran prokes saat melaksanakan ibadah.

Personil gabungan terdiri dari TNI-Polri, Dishub, Satpol PP dan petugas instansi terkait.

“Konteks pengamanan guna memantau kegiatan para Jama’ah agar tidak terjadi penumpukan atau kerumunan masa jamaah terkait protokol kesehatan,” ujar Ferdian, Senin pagi (11/5).

Dia meminta petugas menciptakan soliditas dan sinergitas kepada semua yang terlibat dalam pengamanan. Sehingga dalam melaksanakan tugas ini dapat tercipta situasi kamtibmas yang kondusif.

Dandim juga meminta petugas perhatikan keselamatan dalam pelaksanaan tugas dan selalu waspada. Serta tetap jaga faktor kesehatan terlebih di masa pandemi covid-19.

“Berikan imbauan agar tetap mematuhi larangan mudik Lebaran 2021. Mengingat, pandemi covid-19 belum berakhir. Tetap terapkan 3M juga sebagai upaya pencegahan penularan covid-19,” tandasnya.

Kegiatan Dandim berlanjut dengan patroli keliling wilayah guna mengecek tempat-tempat ibadah. Dia mengecek pelaksanaan salat iktikaf munajat witir berjamaah malam 29 Ramadan.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Kasi Ops. Korem 083/Bdj Mayor Inf Galih. Kemudian, Kasdim 0833/Kota Malang Mayor Arm Choirul Effendy.

Setelah itu, Pjs Danramil-01/Klojen Kapten  Arm Hadi Supratikno dan Pasi Ops Kodim 0833/Kota Malang Lettu Kav Sarmeli.

Lalu, Danunit Kodim 0833/Kota Malang Letda Inf Maniso dan Pasandi Kodim 0833/Kota Malang Letda Inf Rudi Hartono. Serta, Kasi Opsdal Satpol PP Kota Malang Antonio Piera.(carep-04/yds)

Lanjutkan Membaca

COVID-19

Wali Kota Malang Restui Gelaran Salat Idul Fitri, Tapi Ada Syaratnya

Diterbitkan

,

Wali Kota Malang Restui Gelaran Salat Idul Fitri, Tapi Ada Syaratnya
Rapat koordinasi soal salat Idul Fitri di Kota Malang tahun 2021. (Foto : Humas Pemkot Malang)

 

KABARMALANG.COM – Wali Kota Malang Sutiaji restui gelaran salat Idul Fitri pada 13 Mei 2021 mendatang.

Kendati masih berada di zona oranye, Wali Kota Malang pastikan sudah restui gelaran salat Idul Fitri.

“Dasar zonasi bukan zonasi secara keseluruhan. Namun menggunakan zonasi PPKM mikro. Ini sesuai arahan Ibu Gubernur Jawa Timur saat rakor PPKM semalam, ” ujar Sutiaji, Senin (10/5).

Berdasarkan data yang ada, Kota Malang memiliki 4132 RT dengan zona hijau dan 141 RT dengan zona kuning.

“Atas dasar hal itu, maka kami mengizinkan pelaksanaan salat Idul Fitri,” tandasnya.

Tetapi, Sutiaji tidak mau sekadar mengizinkan pelaksanaan salat Idul Fitri. Dia juga sudah menetapkan syarat yang wajib terlaksana saat salat Ied.

“Dengan catatan perketat protokol kesehatannya. Masyarakat juga kami imbau untuk dapat melaksanakan salat di wilayahnya masing-masing,” tambahnya.

Berbagai unsur organisasi keagamaan juga tengah menyusun penataalaksanaan jalannya salat Idul Fitri di Kota Malang.

Penataan tersebut yakni terkait saf dalam jalannya salat Idul Fitri. Kemudian, setiap jamaah wajib membawa alat salat dari rumah masing-masing.

Setelah itu, jamaah datang ke lokasi pelaksanaan salat dalam keadaan suci. Aturan proses pembubaran jamaah pun masuk pembahasan agar tidak terjadi kerumunan.

“Harus pakai alas salat sendiri, alas kakinya tidak boleh sembarangan. Harus amankan masing-masing. Sehingga tidak terjadi kerumunan. Ketika pulang tidak boleh ada kerumunan,” jelasnya.

Sutiaji juga mendasari persyaratan ini lewat Surat Edaran (SE) Walikota Malang No 21 tahun 2021.

Yakni tentang Pelaksanaan Kegiatan Ibadah Salat Idul Fitri tahun 1442 H tahun 2021 dalam Tatanan Normal Baru Produktif dan Aman Covid-19.

Selain penyediaan fasilitas protokol kesehatan pencegahan covid-19 juga ada pengaturan hal lainnya. Seperti, imbauan bagi setiap warga Kota Malang untuk melakukan salat di wilayahnya masing-masing.

“Salat Ied di tempat-tempat ibadah terdekat, di masjid, musala terdekat. Kalau ada di RW 5 tidak harus ke RW 9,” tambahnya.

“Dan menghindari bersalaman-salaman, dah saya pakai handsanitizer misalnya. Tetapi tetap kami anjurkan tidak bersalam-salaman. Harapannya itu juga menghindari kerumunan,” akhirnya.(carep-04/yds)

Berikut ringkasan persyaratan bagi jamaah salat Idul Fitri di Kota Malang.
  1. Jamaah salat Idul Fitri harus menata saf sesuai physical distancing.
  2. Peserta salat Idul Fitri  wajib bawa alat dan alas salat sendiri dari rumah masing-masing.
  3. Jamaah salat Idul Fitri datang dalam keadaan suci, tidak boleh wudhu di masjid.
  4. Peserta salat Idul Fitri wajib tidak berkerumun baik saat datang maupun pulang.
  5. Jamaah salat harus salat di masjid atau musala terdekat, tidak memaksakan datang ke masjid yang jauh.
  6. Peserta salat Idul Fitri tidak boleh bersalam-salaman untuk menghindari penyebaran virus.
Lanjutkan Membaca

Terpopuler

WeCreativez WhatsApp Support
Marketing Kabarmalang.Com